Solo Traveling ke Jepang 10 Hari

Solo Traveling ke Jepang 10 Hari

Solo Traveling ke Jepang ➤ Cerita solo backpacker wanita ke Jepang selama 10 hari. Lengkap dengan cara transportasi dan itinerary

Trip ke jepang ini aku persiapkan 2 minggu sebelum keberangkatan. 2 minggu itu aku pakai untuk beli tiket PP (masuk lewat Tokyo dan keluar lewat Osaka), pesan hostel (di Tokyo, Kanazawa, Kyoto, dan Osaka), pesan online tiket keisei skylinner dari narita airport ke ueno station, pesan online tiket express bus rute Tokyo-Kawaguchi (PP), Tokyo-Kanazawa (one way), Kanazawa-Shirakawago (PP), Kanazawa-Kyoto (one way), dan nyusun itinerary.

Untuk hostel aku pilih yg bisa refund, untuk tiket bus juga aku beli online karena bisa refund tapi takut kehabisan di jam yang dimau kalau belinya on the spot, jadi milih online yg penting bisa refund. Kenapa milih yg refund karena takut kena random check in dan gak dibolehin masuk ke Jepang 😂.

Baca juga: 30 Oleh-Oleh Khas Jepang Untuk Travelers dari Indonesia

Daftar Isi Artikel

Pengeluaran Solo Traveling ke Jepang

Untuk pengeluaran selama 10 hari di Jepang aku buat secara garis besar ya:

  1. Tiket PP: ¥ 15.000
  2. Hostel/Hotel: ¥ 31.900
  3. Transportasi : ¥ 35.475
  4. Makan/ngemil/air mineral: ¥ 21.762
  5. Tiket tempat wisata/rental kimono: ¥ 9.152
  6. Souvenir/oleh2: ¥ 7.725
  7. Kartu perdana/sewa loker/laundry: ¥ 9.100
  8. Shopping: ¥ 47.047
  9. Biaya tak terduga: ¥ 3.240
  10. Total pengeluaran ¥ 180.401

Note:

1. Pengeluaran aku buat dalam Yen semua

Biar enak aja aku nyimpen di aplikasi. Jadi biaya yg aku keluarkan semua aku konversikan ke yen baik biaya yg aku keluarkan dlm bentuk rupiah (tiket pesawat PP dan hostel pesan via tr*velok*) dan biaya yg keluar dlm bentuk won (aku pesan online transportasi antar kota pake kartu bank korea karena persyaratannya harus kartu kredit, dan aku bkn pecinta kartu kredit jadi hny pny satu kartu kredit dari salah satu bank di Indonesia.

Yang biasa aku pake utk pesan2 tiket promo yg persyaratannya dpt cash back jika menggunakan kartu kredit 😂, sedangkan kartu dari bank korea meskipun debit tapi bisa dipake layaknya kartu kredit, jadi biaya yg kita keluarkan baru akan di debit dari rekening kita antara 2 minggu hingga 1 bulan setelah transaksi) dan transportasi aku dari apartemen ke bandara dan sebaliknya juga dlm bentuk won, aku konversikan ke yen. Aku konversi ¥ 1 = Rp. 130, dan ¥ 1 = ₩ 10.

2. Aku nyimpen biaya pengeluaran pake aplikasi save trip

Jika masih ingin tahu lebih rinci pengeluaranku, bisa baca hasil screen shoot rincian pengeluaran seperti yg aku upload. Aku nyimpen biaya pengeluaran pake aplikasi save trip. Makasih mba Retno Sari Hastuti yg udh ngerekomendasiin aplikasi ini, jadi mudah deh ngitung biaya pengeluaran selama perjalanan. Gak perlu bawa2 catatan2 lagi 😁.

Gak promosiin aplikasi ya, tapi lumayan lho pake aplikasi ini bantu bgt. Di mana aja bisa update biaya yg dikeluarkan dan gak butuh jaringan internet kok. Dan dari hasil pengeluaran, bisa dilihat juga, statistic pos pengeluaran kita lebih byk dipake buat apa. Buat itinerary pake aplikasi ini juga bisa.

Biaya Solo Traveling ke Jepang

3. Pengeluaran tergantung masing2 orang

Kalau yg ini versi aku yg emang suka kuliner dan nyobain makanan khas suatu negara. Dan belanja pun sesuai yg aku butuhkan dan emang karena barang2 itu adanya di Jepang. Tujuan utk kasih tau ke tmn2 mengenai pengeluaran ini bukan utk pamer atau apa2 ya tapi biar tmn2 yg pgn ke Jepang bisa ngira2 butuh budget berapa kalau pgn ke Jepang.

Utk yg pengen tau persiapan apa aja yg aku lakukan saat mau ke Jepanh bisa klik disini

Utk yg mau tau review hostel/hotel yg aku inapi selama trip ke Jepang bisa klik link2 di bawah ini:

Itinerary Solo Traveling Ke Jepang 10 Hari

Sedangkan yg pengen tahu itineraryku selama di Jepang bisa klik link2 di bawah ini:

Day 1 Tokyo

  • Ueno Park
  • Masjid Assalam Okachimachi
  • Restoran Ayam Ya Okachimachi
  • Tokyo Imperial Palace
  • Tokyo Station
  • Kitte Marounachi
  • Ginza
  • Restoran Tempura Shinjuku Tsunahachi

Perjalananku dimulai dari pukul 03.30 pagi. Dengan naik taksi aku menuju bandara dan cuman butuh waktu 25 menit utk sampai bandara. Pesawatku take off on time jam 06.10 pagi. Aku naik pesawat LCC nya Korea, yaitu Jeju Air. Review pesawat ini bisa dibaca di link ini.

Pukul 08.35 aku mendarat di Narita International Airport terminal 3. Saat itu terminal sepi dan diantara yang antri di imigrasi hanya aku yang bukan warga Korea dan berhijab. Jgn lupa isi arrival card dan custom declare dengan lengkap soalnya saat antri imigrasi ada petugas yg ngecek arrival card dan byk yg disuruh isi pas di bagian tempat tinggal karena mereka kosongin. Waktu itu aku nulis hostel yg aku inapi di tokyo aja. Dan gak pa2.

Selain itu jangan lupa keluarkan memang paspor dan ID Card (ini tertulis jelas di tembok tempat aku ngantri). Tapi karena aku udh pernah baca random check in Jepang, jadi selain keluarin paspor, ID Card Korea dan KTP Indonesia, aku juga udh print out tiket PP, bukti booking hostel, bukti pemesanan keisei skyliner dan express bus, itinerary dan referensi bank serta rekening koran 3 bulan terakhir dari bank di Korea dan print out rekening koran via internet banking bank di Indonesia.

Solo Traveling ke Jepang: Imigrasi Jepang

Tapi begitu nyampe depan petugas imigrasi, gak ada pertanyaan apa2. Cuma liat paspor dan ID Card, baca arrival card, suruh finger scan, dan langsung dikasih stiker landing permission di pasporku dan aku dapat ijin tinggal 30 hari (kalau tau gitu mending sekalian tripnya 3 minggu keliling Jepang 😂). Beres imigrasi aku langsung ambil bagasi dan ngasih custome declare form ku ke petugas BC. Cuman ditanya kenapa paspor Indonesia kok masuknya dari Korea, tapi bagasiku gak diminta x ray kok, laptop juga aman (laptop hanya minta dikeluarin saat aku mau masuk ruang tunggu di daegu airport korea).

Abis beres imigrasi dan bagasi aku langsung ke terminal 2 untuk beli Sim Card jepang dan ambil tiket keisei skylinerku sekaligus mau beli Tokyo Subway Pass (TSP) 72 hours. Dari terminal 3 ke terminal 2 bisa jalan kaki atau naik shuttle bus gratis. Tapi karena jaraknya cuma 900 meter jadi aku milih jalan kaki daripada nunggu shuttle bus. Nyampe terminal 2 aku langsung nyari Sim Card. Sebenarnya aku udh browsing2 sih sebelumnya dan udh nentuin pilihan pengen pake Unari-kun yg 15 hari tapi ya iseng2 aja ngiderin kounter2 penjual sim card buat nanya2 dan ternyata yg internet unlimited rata2 ¥ 7.000 jadi ya udh aku makin mantap milih ke counter JAL ABC untuk beli sim card unarikun soalnya unlimited 15 hari cuma ¥ 5.500.

Aku pilih Sim card karena kepraktisannya. Aku males ribet bawa pocket wifi kmana, mesti ngecas kalau batereinya abis dan kebayang aja kalau baterei pocket wifi dan hp bareng abisnya, males nyari kotak pos sebelum pulang utk balikin pocket wifinya dan sewa pocket wifi lebih mahal daripada beli Sim card. Trs aku juga gak bisa beli paket roaming sim card Indonesiaku di Korea, dan beli paket roaming sim card Korea itu mahal, selain itu aku juga gak mau nanggung resiko jika ada gangguan sinyal di jepang pas make sim card Indonesia atau Korea, jadi ya pilihan praktis dan murah meriah menurut aku ya pake sim card jepang.

Tapi kalau kamu pgn pake sim card jepang, pastikan jika hp kamu udh unlocked overseas. Soalnya kalau gak, gak bisa di setting untuk penggunaan sim card jepang. Dan di semua kounter memiliki aturan yang sama yaitu, setting dilakukan oleh pengguna sendiri (org kounter gak mau settingkan), kalau ternyata tipe hp kita gak unlocked overseas dan gak bisa disetting, sim card gak bisa dibalikin dan duitpun hangus. Abis beres dengan sim card dan dapat internet, aku langsung ke kounter keisei skyliner. Tinggal kasih bukti pesan, ntar kita ditanya mau naik yg jam berapa trs diprintkan tiketnya. Di kounter itu juga bisa beli TSP. Aku beli TSP 72 hours kena ¥ 1.500 (sebenarnya beli online lebih murah ¥ 200 daripada beli on the spot, tapi karena aku takut kena random check in jadi meminimalisir kerugian dengan beli on the spot aja).

Oh ya aku naik keisei skyliner yg express ya dan beli online kena harga ¥ 2.200. Kalau beli on the spot kena ¥ 2.460. Ini aku berani beli online karena takut kehabisan tiket aja dan ada refundnya juga kalau gak jadi dipake. Waktu tempuh dari narita ke ueno station sekitar 45 menitan. Sebenarnya ada yg keisei biasa dan harga tiketnya cuma ¥ 1.235. Tapi keretanya banyak singgah dan aku mesti transfer kereta lagi kalau mau ke ueno. Jadi dengan mempertimbangkan penghematan waktu biar bisa eksplor tokyo lebih banyak makanya aku pilih yg express. Keretanya nyaman kok, ada tempat bagasi, ada colokan listrik dan free wifi.

Nyampe ueno station aku langsung ke hostel. Jarak station ke hostelku cuma 7 menit jalan kaki. Karena belum jam check in jadi aku blom bisa dapat kamar, tapi aku bisa titip koper gratis. Jadi abis titip koper aku langsung cusss eksplor tokyo.

Ueno Park

Kebetulan di depan hostel ada taman yg nyambung langsung ke Ueno Park. Jadi lewat taman itulah aku menuju ke ueno park. Tamannya gak kalah bagus karena bunga sakura dan ume udh pada mekar. Memang aku milih trip japan ini dari akhir maret sampai awal april karena emang liat spring forecast di Jepang kalau di tokyo pada mekar akhir maret dan awal april di wilayah Kyoto dan Osaka. Pas mau ke ueno park aku melewati shitamachi museum. Aku sih gak tau ini museum apa soalnya aku gak masuk. Kalau mau masuk bayar tiket masuk ¥ 300 utk dewasa dan ¥ 100 utk anak2. Karena bunga2 pada bermekaran jadi ueno park rame banget dengan pengunjung. Tapi disana banyak disediakan tikar yg dapat digunakan oleh pengunjung untuk duduk2 santai sambil menikmati keindahan bunga2 yg bermekaran.

Masjid Assalam Okachimachi

Setelah puas menikmati ueno park, aku lanjutkan perjalananku ke masjid assalam dengan berjalan kaki. Jarak antara ueno park dengan masjid assalam sekitar 1,4 km. Jika ingin masuk masjid, sepatu harap dilepas dari lantai 1 dan diletakkan di rak sepatu. Toilet, tempat wudhu dan tempat sholat bagi perempuan berada di lantai 2. Masjidnya bersih dan ada tersedia mukena disana.

Restoran Ayam Ya Okachimachi

200 meter dari masjid ada restoran halal Ayam Ya Okachimachi. Restoran ini menjual berbagai macam menu ramen. Oh ya pegawainya ada yg berasal dari Indonesia jadi ya tinggal ngobrol aja sama pegawainya dengan bahasa Indonesia. Tapi disini pesannya harus pake order machine ya. Aku awalnya gak tau jadi main duduk aja dan langsung dikasih tau mesti order di mesin yg ada di dekat pintu masuk. Sebenarnya aku udh liat mesin itu tapi aku pikir kaya di korea, meskipun ada mesin order, pelanggan yg gak bisa pakai mesin atau pelanggan yg ingin menanyakan sesuatu dengan menu tetap bisa order secara manual. Eh ternyata di restoran ini serba pake mesin. Saat itu aku pesan Spicy Tori Ramen Shio plus nasi kena ¥ 1.040. Waktu itu mikirnya gak kenyang kalau makan ramen aja eh gak taunya malah nasinya gak abis. Ramennya enak dan kuahnya seger. Secara aku emang pecinta makanan pedas, tapi menurutku ramen ini kurang pedas sih 😁.

Tokyo Imperial Palace

Setelah kenyang aku lanjutkan perjalananku ke Tokyo Imperial Palace dengan naik subway Chiyoda line dari Yushima Station dan turun di Otemachi Station (cuma 2 station). Masuk imperial palace gratis tapi tas dan barang bawaan akan diperiksa oleh petugas di depan pintu masuk. Beberapa bunga juga sudah mekar di taman imperial palace. Areanya gede jadi lumayan juga sih kalau keliling.

Tokyo Station

Solo Traveling ke Jepang: Tokyo Station

Sebenarnya tujuanku pengen ke Kitte Marounachi tapi karena liat gedung tokyo station yg unik jadi aku singgah di taman dekat tokyo station sekalian untuk istirahat karena lelah berjalan kaki. Emang desain gedung tokyo station berbeda dengan desain gedung2 lain di tokyo. Desainnya seperti gedung2 di benua eropa, jadi ya kaya bukan di jepang 😁.

Kitte Marounachi

Letaknya berhadapan dengan tokyo station. Pengen kesini karena aku pengen beli hanan coklat. Hanan coklat adalah coklat halal yang dibuat, dikembangkan dan diproduksi oleh Universitas Tokyo. Coklat ini bisa ditemukan di toko souvenir museum JP Tower Intermediatheque. Waktu itu aku beli coklat versi souvenir gift, trs milk chocolate dan dark chocolate kena ¥ 2.380. Di museum ini kita juga bisa melihat hasil karya mahasiswa Universitas Tokyo. Selain itu aku sempat cuci mata di gerai onitsuka tiger (karena tujuan ke jepang juga pengen beli sepatu ini), tapi karena udh niat belinya di osaka aja biar gak ribet2 bawa pas pindah2 kota, jadi ya cuman cuci mata doank. Tapi ternyata harganya sama aja kok dengan yg dijual di Omotesando Shibuya dan Shinsaibashi Osaka. Cuma kalau model kayanya lebih banyak di shibuya dan osaka secara gerainya lebih besar.

Ginza

Perjalananku aku lanjutkan ke Ginza dengan naik subway dan turun di ginza station. Lagi2 disini aku cuma cuci mata doank liat barang2 brand ternama yg dipajang 😂. Tapi gak sengaja pas jalan nemu toko kue yang jual kue dengan cream sakura. Karena penasaran aku beli kue yg cream sakura, cream strawberry dan cream blueberry, dan aku nyesel banget belinya 😭. Kenapa beli cuman 3 buah, karena ternyata kuenya lembut dan enak, dan creamnya gak eneg. Aku juga sempetin mampir ke teater kabukiza, teater ternama di tokyo, tempat pertunjukan drama kabuki dilangsungkan.

Restoran Tempura Shinjuku Tsunahachi

Kalau kita ketik di google dengan kata kunci restoran halal di sekitar ginza, maka akan muncul restoran ini. Tapi menurut aku ini bukan restoran halal tapi lebih ke muslim friendly karena ternyata gak ada sertifikat halalnya, dan masih menjual minuman beralkohol juga di restorannya. Tapi di menu, restoran ini udh menerangkan mengenai penggunaan alkohol dan sejenisnya dalam penyajian makanan.

Saat itu aku pesan Shrimp mixed dan Truffle Flavor Potato dan kena ¥ 1.350. Tempuranya enak, saosnya juga enak dan truffle potatonya lembut banget, cuma menurut aku harganya emang mahal. Untuk yg cowok mungkin porsi yg diberikan tidak akan mengenyangkan tapi aku kekenyangan banget soalnya udh makan siang pake ramen plus nasi setengah porsi 😁. Setelah kenyang aku langsung balik ke hostel dengan naik subway Ginza line dari ginza station dan turun di hirokoji station.

Apakah perjalanan hari pertamaku sesuai itinerary. Gak 100 persen sih. Karena aku skip Hamarikyu Garden dan ganti dengan nongkrong di taman di tokyo station. Saat itu sih pertimbangannya karena waktu yang udh sore banget. Tapi dengan adanya itinerary, perjalanan jadi terencana dan gak ada waktu yg terbuang sia2.

Sekian sharing perjalananku ke jepang. Nanti aku lanjutkan yang day 2 ya.

Day 2 Kawaguchi

  • Chureito Pagoda
  • Restoran Fuji Tempura Idaten

  • Tokyo
  • Masjid Asakusa
  • Sensoji Temple + Kaminarimon Gate + Nakamisedori
  • Tokyo sky Tree
  • Restoran Turki Deniz di ropongi

Kawaguchi

Sakuragaokacho

Untuk hari kedua aku milih untuk jalan ke kawaguchi. Tapi hanya setengah hari doank karena mikirnya masih banyak yg pengen aku eksplor di Tokyo. Aku milih naik express bus keio PP dari shinjuku expressway bus terminal. Harga tiket PP ¥ 3.900. Aku pesan online 2 minggu sebelumnya ya. Dan aku pilih jadwal berangkat dari tokyo pukul 07.45 dan balik ke tokyo pukul 13.20. Saat pesan online bisa pilih kursi.

Chureito Pagoda

Chureito Pagoda

Setelah perjalanan kurang lebih 1 jam 45 menit dari tokyo, aku sampai di kawaguchi station. Karena langsung pengen ke chureito pagoda jadi aku milih untuk beli tiket kereta menuju shimoyoshida station. Aku gak beli pass selama di kawaguchi karena gak lama juga di kawaguchi. Ada subway/bus pass one day kena ¥ 500 tapi aku milih beli ketengan karena naik kereta PP ke chureito juga hanya ¥ 600 jadi cuma selisih ¥ 100.

Hampir sama dengan di Korea, rata2 kuil di Jepang juga letaknya selalu berada di tempat yang tinggi jadi medan jalan untuk menuju ke kuil pasti lumayan berat. Begitu juga dengan chureito ini yg lumayan tinggi juga letaknya. Jadi butuh stamina yg kuat jika ingin kesini ya. Untuk aku pribadi sih lebih milih melalui jalan aspal yang menanjak ketimbang jalur yg tangga. Tapi terbayarkan kok lelahnya begitu melihat pemandangan alam yg terpampang indah.

Alhamdullillah waktu kesana, cuaca sedang cerah jadi gunung fuji beserta salju yg masih ada di puncaknya terlihat jelas. Tapi memang sebelum menentukan mau ke kawaguchi atau tidak, aku sudah cek accu weather utk melihat suhu udara saat itu, kelembaban udaranya, prosentasi hujan, berawan atau cerahnya. Jadi ya emang udh dipikirkan detailnya karena mikirnya cuma punya waktu setengah hari saja di kawaguchi. Aku lumayan lama menikmati suasana di chureito dan sebelum balik ke kawaguchi station aku sempetin nyoba ice cream matcha dan jagung bakar. Ice creamnya enak dan jagungnya empuk dan manis.

Fuji Tempura Idaten Restaurant

Sebenarnya dari chureito aku pengen ke salah satu danau dari 5 danau indah di kawaguchi. Tapi karena keasyikan menikmati dan duduk santai di chureito, aku jadi merasa gak punya cukup waktu utk ke salah satu danau, jadi aku milih makan siang di restoran muslim friendly fuji tempura idaten. Letak restoran ini hanya 5 menit berjalan kaki dari kawaguchi station. Karena saat itu menjelang makan siang, jadi restorannya rame.

Aku menunggu sekitar 10 menit baru dapat tempat duduk. Menurutku harga tempura set disini lebih murah daripada tempura yg aku beli malam sebelumnya di ginza. Dan rasanya juga lebih enak dibanding resto di ginza itu. Di resto ini aku beli paket fujiten yg terdiri dari paket tempura (isi ubi, terung, paprika, telur, fillet ikan, udang, dan bakso ikan yg semuanya digoreng), nasi dan miso (ambil sendiri) kena ¥ 1.468. Oh ya di atas meja pas di depan kasir, ada tersedia origami burung bangau khas jepang, dan pengunjung resto bisa ambil gratis origami tersebut.

TOKYO

Masjid Asakusa

Setelah makan aku langsung menuju ke kawaguchi station utk naik bus kembali ke shinjuku, tokyo. Dari shinjuku aku milih eksplor ke kawasan asakusa karena mikirnya area itu dekat dengan hostel aku jadi nanti bisa lebih dekat kalau balik ke hostel. Jadi dari shinjuku aku milih ke asakusa masjid. Utk ke masjid ini aku naik subway dari shinjuku station. Masjid asakusa lebih kecil daripada masjid assalam okachimachi. Tersedia mukena di tempat sholat wanita yg berada di lantai 2.

Sensoji Temple

Setelah sholat di masjid asakusa, perjalanan aku lanjutkan ke sensoji temple. Aku milih jalan kaki untuk ke sensoji temple yg berjarak sekitar 1,5 km dari masjid asakusa. Dan dalam perjalanan aku menemukan satu temple kecil. Dan waktu itu sih aku liat penunjuk jalan ternyata ada beberapa temple di sekitar area itu selain sensoji temple. Saat tiba di sensoji temple, ternyata pengunjungnya banyak banget. Dan bunga sakura juga sudah mulai mekar di sekitar temple. Setelah puas keliling sensoji temple termasuk ke kaminarimon gate dan puas foto2, lalu aku sempetin utk liat2 souvenir di sekitar pasar di dekat sensoji temple. Sayang karena udh sore jadi banyak toko yg tutup.

Tokyo Sky Tree

Harga Tiket Tokyo Sky Tree

Aku sengaja memilih ke tokyo sky tree saat malam hari karena memang ingin melihat suasana kota tokyo di malam hari. Dan memang pada malam hari pengunjung tokyo sky tree lebih banyak daripada di siang hari. Jika ingin lebih cepat menikmati kota tokyo dari ketinggian 350 dan 450 mending beli tiket combo yg fast track sebesar ¥ 4.000 karena kita gak perlu antri utk naik ke atasnya.

Harga tiket berbeda2 ya tergantung beli ketengan (beli ke 350 dulu trs nti pgn ke 450 beli tiket lagi) atau beli combo, trs beli yg reguler dan fast track juga beda harga. Perbedaan harga juga tergantung usia serta penyandang disabilitas juga diberikan harga khusus. Dan emang bener2 indah melihat kota tokyo di malam hari. Kalau saja aku gak punya janji makan malam sama temen, mungkin aku betah lama2 duduk santai sambil menikmati gemerlapnya kota tokyo.

Ropongi

Pada mulanya aku memiliki rencana setelah dari tokyo sky tree ingin mencicipi makanan di restoran halal chinese muslim restaurant. Tapi karena hari sebelumnya gak sengaja menghubungi teman yg sedang kuliah di Jepang, dan kebetulan dia sedang ada urusan di Tokyo jadi kami memutuskan utk bertemu. Dan dia sih merekomendasikan makan malam di salah satu resto Turki halal “Deniz” di daerah Ropongi dan ternyata harga makanan di restoran Turki itu murah meriah dan porsinya banyak. Tapi meskipun murah, rasanya tetap enak lho. Setelah kenyang dan ngobrol2 dgn temanku, aku memutuskan untuk kembali ke hostel dan beristirahat.

Untuk day 2, lagi2 itineraryku gak 100 persen kesampaian. Diantaranya mengunjungi salah satu danau di kawaguchi dan mencicipi makanan di chinesse muslim restaurant, tapi aku dapat gantinya dgn bertemu dgn teman yg sdh hampir 5 thn gak ketemu dan ditraktir makan yg enak dan mengenyangkan.

Sekian sharing day 2 di japan ya. Nanti aku sambung lagi yg day 3 ya.

Day 3 Tokyo

  • Ameyoko temple + Ameyoko Shopping Street
  • Shinjuku Gyoen Garden
  • Tokyo Metropolitan Government Building
  • Meiji Shrine
  • Takeshita street Harajuku
  • Omotesando Shibuya
  • Masjid Camii
  • Shibuya Crossing
  • Hachiko Memorial Statue
  • Sakuragaokacho street
  • Restoran Ayung Teras

TOKYO

Setelah kemarin explore kawaguchi dan Tokyo, untuk hari ketiga aku full eksplor Tokyo.

Ameyoko Temple

Ameyoko temple ini letaknya dekat dengan hostel aku. Sekitar 6 menit berjalan kaki. Awalnya aku pengen pagi2 banget ke temple ini untuk efisiensi waktu biar lebih byk tempat yg aku datangi. Tapi karena dapat info dari teman kalau di daerah itu ada ameyoko shopping street dan ada toko my bag yg terkenal karena menjual produk original Anello dengan harga murah. Dan utk wisatawan Indonesia, bisa dapat diskon lebih lagi kalau kita pakai password “Okasan”, soalnya kebetulan ownernya kenal baik dengan mas Oka Mukti. Thank you mas oka, karena aku bisa dpt harga murah di banding beli di store Anello di Osaka untuk produk yg sama.

Jadi karena dari awal ke Jepang pengen beli tas anello, ya akhirnya aku milih untuk pergi ke ameyoko temple jam 10 pagi karena ameyoko shopping street baru pada buka jam segitu. Setelah check out dan nitip koper di hostel, aku langsung jalan kaki ke ameyoko temple. Nah ameyoko temple ini hanyalah temple kecil yg terletak di tengah2 ameyoko shopping street. Jadi seperti terkesan ada tempat penuh ketenangan diantara hiruk pikuk dan kesibukan di pasar ameyoko. Setelah itu, perjalanan aku lanjutkan mengeksplor ameyoko shopping street. Sampai di my bag, aku ngobrol dengan Inoba-san, pemilik toko my bag dan biasa wanita kalau gak nawar kayanya kurang sreg. Kebetulan Inoba-san bisa sedikit bhs Indonesia. Setelah puas milih dan belanja, aku balik ke hostel utk ambil koper aku.

Shinjuku Gyoen Garden

Shinjuku gyoen garden

Dari hostel aku langsung ke Shinjuku Expressway Bus Terminal, kemudian nitip koper di loker, lalu nanya ke petugas tourist information platform bus yg akan memberangkatkanku ke Kanazawa pukul 22.35 malam. Yup malam ini, aku gak bobo cantik di hostel tapi bakalan bobo di willer bus yg akan mengantarkanku ke Kanazawa. Setelah dpt informasi, perjalanan aku lanjutkan ke Shinjuku Gyoen Garden. Karena jaraknya gak sampai 2 km aku putuskan untuk jalan kaki kesana.

Tiket masuk harganya ¥ 500, dan belinya pake mesin tiket yg tersedia di depan pintu masuk. Saat itu sakura sudah blooming jadi shinjuku gyoen ramai banget dengan org2 yg sedang hanami alias piknik. Taman ini cukup besar dan lumayan membuat lelah mengelilinginya. Tapi karena bunga sakura sudah berkembang, jadi ya terbayar deh rasa lelah muterin taman ini dengan pemandangan yg ada.

Tokyo Metropolitan Governmet

Jika malam sebelumnya aku menikmati pemandangan kota Tokyo di malam hari dari ketinggian di Tokyo Sky Tree, nah kali ini aku ingin menikmati pemandangan Tokyo di siang hari. Makanya aku pilih ke Tokyo Metropolitan Government. Dari shinjuku gyoen aku naik subway ke tochomae station. Dari tochomae udh deket banget gedungnya. Sebenarnya ini adalah gedung pemerintahan, tapi kita bisa naik ke lantai paling atas untuk menikmati pemandangan kota Tokyo, dan utk menikmati pemandangan tersebut kita tidak dipungut biaya apapun alias gratis.

Mungkin karena gratis, dan kebetulan pas peak season, jadi lumayan banyak pengunjung yg ingin ke lantai atas, jadi ya antriannya lumayan panjang. Namun, meskipun antrian panjang, aku merasa gak lama banget nunggunya karena ada 2 lift dengan kapasitas besar yg bisa mengakomodir pengunjung. Alhamdullillahnya, pas sampai di atas, ada store yg jual merchandise resmi olimpiade Tokyo 2020 yg emang aku cari2. Jadi ya lamanya karena milih merchandise bukan liat pemandangan kota Tokyo di siang hari 😂.

Meiji Shrine

Abis dari Tokyo Metropolitan Government, aku lanjut ke Meiji shrine dengan subway. Pas sampai sana dan liat peta letak temple Meiji yg ternyata jauh, akhirnya aku nyerah dan hanya foto2 di depannya doank 😂

Takeshita Street

Gak jadi masuk ke wilayah Meiji Shrine, perjalanan aku lanjutkan ke Harajuku. Karena jaraknya hanya sekitar 500 meter dari pintu depan meiji shrine jadi aku putuskan jalan kaki ke takeshita street dan melewati jalanan yg kaya jalan tikus gitu (ini ngikutin rute google maps). Tapi jadi asyik sih bisa ngeliat rumah2 org Jepang dan menemukan tempat2 yg unik dan bagus utk spot foto. Sesampainya di takeshita street aku cuman melongo karena ternyata jalan itu bener2 penuh dengan manusia.

Jadi ya cuman cekrek2 doank di depan jalanan itu. Trs lanjut cuci mata di toko2 yg ada di sekitar harajuku. Oh ya di harajuku street ini ada warung takoyaki yg menurut aku takoyaki terenak yg aku makan selama di Jepang. Namanya Gindaco. Yg arti lumayan panjang, harganya juga lebih mahal dibanding takoyaki yg di jual di sepanjang jalan di tempat wisata, tapi isinya banyak, ukuran takoyakinya besar, guritanya kerasa dan yg pasti enak. Dan jujur aja aku ngetik ini sambil bayangin aroma dan rasanya yg enak, sampai2 pgn banget kesana buat beli ini (semoga puasaku gak batal karena bayanginnya 😂).

Omotesando Shibuya

Kesini cuma pengen ngeliat gerai onitsuka tiger. Jadi meskipun niat beli di Osaka, dan udh liat2 di gerai yg ada di Kitte Marounachi, tetep aja pengen ngecek yg di gerai omotesando shibuya. Ternyata emang harganya pada sama semua, tapi karena niatnya pengen beli yg made in Japan, jadi lebih fokus ke model2 yg made in Japan. Pegawai onitsuka tiger yg di gerai ini ramah2 dan baik.

Pegawainya ada org Indonesia juga lho, tapi kebetulan yg melayani aku org Jepang. Dan alhamdullillah, pegawainya kasih tahu aku kalau hampir 80 persen sepatu onitsuka made in Japan itu menggunakan pig skin jadi mungkin aku tidak akan mau menggunakannya. Dan ternyata hanya ada 4 model sepatu onitsuka made in Japan yg tdk terbuat dari pig skin. Meskipun gak beli di gerai yg ini, tapi informasi yg diberikan oleh pegawai tersebut sangat membantu aku saat pgn beli sepatu onitsuka di gerai yg ada di Osaka.

Masjid Camii

Setelah puas liat2 di omotesando, aku lanjut ke masjid camii Tokyo dengan menggunakan subway chiyoda line. Masjid ini merupakan masjid terbesar dan terkenal di Tokyo. Masjid yg dikelola oleh warga Turki yg ada di Tokyo ini menjadi semakin populer ketika 2 selebritis terkenal Indonesia melaksanakan pernikahan di masjid ini. Desain interior masjid emang berbeda dan lebih mewah serta bagus dibanding 2 masjid yg aku datangi sebelumnya (Masjid Assalam dan masjid Asakusa). Tempat wudhu berada di basement masjid, dan utk tempat sholat bagi wanita berada di lantai 2.

Hachiko Statue

Dari masjid camii, perjalanan aku lanjutkan ke hachiko statue dengan subway. Hachiko statue adalah patung anjing yg melambangkan kesetiaan. Dulu, saat nonton film tentang hachiko ini, di sela2 sesenggukan tangisan karena jalan cerita film yg sedih, aku sempet berangan2 kalau bisa ke Jepang, aku pengen banget ke patung hachiko ini. Makanya, di hari terakhirku eksplor Tokyo, aku bela2in ke patung hachiko ini.

Shibuya Crossing

Di dekat patung hachiko, ada jalanan dengan 2 zebra cross yg saling berdekatan dan berhadapan dan jika lampu hijau utk pejalan kaki menyala, maka jalur di jalanan itu bakalan sibuk banget dengan org2 yg menyebrang. Jalur ini disebut shibuya crossing dan menjadi atraksi wajib tonton jika ke tokyo. Dan akupun gak mau ketinggalan utk ikut nyoba sensasi menyebrang di shibuya crossing 😂. Sebenarnya tempat paling bagus utk menonton aktifitas di shibuya crossing itu di starbuck cafe, tapi tempat strategies di cafe tersebut selalu saja penuh jadi ya aku pun gak kesampaian deh utk nongkrong cantik di starbuck sambil menikmati org yg lalu lalang.

Sakuragaokacho

Dari shibuya crossing, aku jalan kaki menuju ke sakuragaokacho. Ini sih cuma jalanan sepanjanh kurang lebih 500 meter yg di kanan kirinya tumbuh pohon bunga sakura. Jadi pas lagi spring, jalanan ini jadi indah. Kesini juga sekalian karena tempat ini dekat banget dan dilewati saat aku mau ke restoran Indonesia “Ayung Teras”

Ayung Teras

Setelah siangnya cuman makan 2 buah onigiri, jadi makan malamku kali ini adalah menu Indonesia di Restoran Halal Ayung Teras. Dan sejauh apapun aku melangkah, tetap aja pilihan makanannya adalah Bakso 😂. Selain karena dingin, aku juga mikir jika malam ini aku akan menempuh perjalanan kurang lebih 6 jam dan akan tidur di bus, jadi aku butuh makanan yg berkuah dan hangat. Oh ya owner restoran ini warga negara Jepang yg lahir dari ibu org Jepang dan bapak org Padang. Koki dan pelayan di restoran ini semuanya org Indonesia. Namun, pengunjung restoran ini banyak org Jepang juga lho. Untuk rasa baksonya enak, tapi sayang sambelnya kurang pedas 😂. Seporsi bakso dibandrol dengan harga ¥ 890.

Setelah kenyang, aku balik ke shinjuku expressway bus terminal dengan subway. Pukul 22.35 aku sudah duduk nyaman di willer bus yg akan mengantarkanku ke petualangan selanjutnya di Kanazawa. Aku pesan willer bus secara online ya dan milih yg female seat. Harganya ¥ 7.200 utk rute shinjuku ke kanazawa station. Busnya nyaman kok, ada utk tempat kaki yg bisa dinaikkan dan diturunkan. Ada penutup kepala di kursi jadi org di sebelah kita gak bakalan bisa ngeliat wajah kita saat tidur. Ini menolong banget utk yg saat tidur mulutnya nganga 😂. Trs tersedia colokan listrik ya. Plus dikasih selimut juga.

Segini dulu sharingku kali ini ya. Sampai jumpa di petualangan berikutnya di Shirakawago dan Kanazawa.

Note: 3 hari di Tokyo aku pakai Tokyo Subway Pass 72 hours yg dibeli seharga ¥ 1.500. Dan setelah aku hitung ruteku naik subway selama eksplor Tokyo, kalau gak pake Tokyo subway pass bisa habis ¥ 2.810. Jadi aku bisa hemat ¥ 1.310 utk transportasi dlm kota selama di tokyo.

Edited: fotonya aku posting ulang ya soalnya kayanya dihapus padahal fotonya juga cuman 11 tanpa ada foto diri. Sebelumnya postingan day 2 udh ditegur dan udh kupilih jadi 10 foto tanpa protes. Yg ini tadi 11 foto dan gak ada info tiba2 ilang semua aja fotonya. Padahal ada yg posting 30 foto aman2 aja. Aku tahu foto ilang karena pas mau bales komen di foto takeshita street. Maaf ya yg td komen di foto itu bukan berarti aku gak mau balas dan bukan aku yg menghapusnya ya.

Day 4 Shirakawago

  • Deai bashi bridge
  • Shiroyama view point
  • Restoran Hokusien
  • Kanda House
  • Wada House

  • Kanazawa:
  • Restoran Sushiro

KANAZAWA

Setelah sekitar 6 jam tidur di bus dlm perjalanan dari Tokyo ke Kanazawa, aku tiba di Kanazawa Station pukul 06.45 pagi. Kebetulan aku juga udh beli tiket nohi bus secara online rute Kanazawa – Shirakawago yg berangkat pukul 08.40 pagi. Jadi begitu tiba di Kanazawa station, aku langsung ke toilet utk bersih2 diri, ganti baju, plus dandan. Karena aku udh terbiasa tidur di perjalanan dan langsung lanjut jalan2 jadi udh terlatih utk bisa buang hajat (sorry) di toilet manapun dan kondisi apapun 🤣.

Ganti baju di toilet. Trs tinggal sikat gigi, dandan, pake hand body plus parfum di area wastafel 😂. Jadi meskipun gak mandi, tetep harus enak aja dilihat pas di kamera dan baju juga gonta ganti tiap hari meskipun jaketnya kagak 🤣. Beres urus diri trs urus koper, masukkan ke loker trs abis itu sarapan roti, dan siap utk perjalanan ke shirakawago dgn nohi bus yg memakan waktu 1 jam 25 menit.

SHIRAKAWAGO

Deai Bashi Bridge

Tempat yg pertama aku datangi saat itu adalah Deai Bashi Bridge. Ini sih kaya jembatan gantung biasa, tapi katanya kalau pas musim dingin dan salju turun, tempat ini akan terlihat indah karena kita bisa liat gunung yg tertutup salju dan bisa foto indah dgn latar belakang gunung2 tersebut. Kebetulan saat aku datang ke desa shirakawa ini suhu udara tidak terlalu dingin (menurut aku ya).

Matahari ada tapi gak terik. Cuaca cerah tapi menyejukkan. Dan di puncak gunung ada yg masih tertutup salju. Kebetulan aku pergi saat hari Jumat, jadi tidak terlalu banyak wisatawan yg datang, jadi aku ngerasa bisa nyaman menikmati semuanya. Aku sampai duduk di pinggir sungai yg isinya batu2 selama 1 jam lho sambil menikmati pemandangan. Saat itu aku bisa menikmati sesuatu tanpa perlu mikir dikejar2 waktu apalagi dikejar2 utang 🤣. Hal ini yg gak aku dapatkan saat jalan2 di Tokyo di hari sebelumnya.

Shiroyama View Point

Shiroyama View Point

Ini salah satu tempat untuk melihat pemandangan desa Shirakawa dari ketinggian. Untuk tiba di Shiroyama View Point dari Deai Bashi Bridge itu menempuh sekitar 2 km. Dan pergi kesana itu medan jalannya menanjak (ya iyalah namanya juga melihat pemandangan dari ketinggian). Oh ya selama di Shirakawa, aku muter2in desanya jalan kaki ya. Jadi ya ke Shiroyama View Point juga jalan kaki. Tapi kayanya ada bus deh yg bisa nganterin ke atas, tapi aku gak tau bayar atau gak karena gak nanya juga. Dari sini kita bisa liat dengan jelas luasnya desa Shirakawa yg hanya terdiri dari beberapa puluh rumah. Pemandangannya indah sekali, tapi emang mungkin itu akan lebih indah saat musim dingin. Oh ya kalau foto2 di Shiroyama dilarang pake tripod ya, jadi kebanyakan pake tongsis.

Hokusien

Setelah puas menikmati pemandangan desa shirakawa dari ketinggian, dan perut terasa lapar jadi aku putuskan utk makan siang. Sebenarnya dari hasil browsing ada yg merekomendasikan restoran muslim friendly Satou. Restoran Satou ini jual nasi kepal gitu. Tapi sayang pas aku kesitu, restorannya sedang tutup. Terpaksa aku browsing2 lagi restoran muslim friendly lainnya. Setelah baca beberapa restoran dan review ttg restoran2 yg ada, akhirnya aku milih makan di restoran Hokusien. Disini ada menu in english kok jadi bisa milih dengan tenang deh. Akhirnya aku milih makan ikan goreng plus tofu soy sauce. Asli makanannya enak2 dan pas di lidahku. Disini juga jual udon dan soba kok. Oh ya kita juga dapat minuman teh hijau hangat yg enak.

Kanda House

Setelah kenyang, aku lanjutkan eksplor Shirakawago. Tempat yg aku kunjungi selanjutnya adalah Kanda House. Untuk bisa melihat ke dalam rumah, kita harus bayar tiket masuk ¥ 300 utk dewasa dan ¥ 150 utk anak2. Kanda house ini merupakan rumah tua yg diperkirakan dibangun pada tahun 1850. Rumah ini dibangun sebagai tempat pembuatan bir. Untuk masuk rumah ini kita harus melepaskan alas kaki. Di dalam rumah kita boleh meminum teh hijau yg disediakan. Di dalam rumah kita bisa liat tempat persemayaman leluhur keluarga Kanda. Selain itu juga kita bisa liat dapur dan peralatan masak mereka dan berbagai macam tembikar.

Wada House

Setelah menikmati perjalanan sejarah pada tahun 1850, aku melangkah mundur ke sejarah tahun 1800 di Wada House. Jadi awalnya keluarga Kanda dan Wada hidup bersama di rumah Wada ini. Tapi pada thn 1850, mereka memilih berpisah dan membangun Kanda House. Jadi sebenarnya boleh dibilang Kanda House itu cabangnya Wada House, karena model rumah, hingga peralatan2 yg digunakan hampir mirip semua. Hanya saja Wada House lebih besar daripada Kanda House, dan Wada House merupakan rumah terbesar di desa Shirakawa. Jika ingin melihat2 ke dalam rumah ini, kita juga harus membayar tiket ¥ 300 utk dewasa dan ¥ 150 utk anak2. Alas kaki juga harus dilepas ya. Berdasarkan catatan sejarah, dikatakan bahwa keluarga Wada, pada zaman edo (sekitar abad ke 17 – 19) bekerja sebagai pejabat di pos jaga dan mereka mengumpulkan pundi2 kekayaan dari usaha berdagang bahan peledak dan kain sutra.

KANAZAWA

Setelah puas melihat Wada House, aku lanjutkan keliling sekitar desa Shirakawa utk mencari souvenir. Setelah itu aku langsung ke terminal bus utk menunggu nohi bus yg mengantarkanku kembali ke Kanazawa. Aku udh beli tiket online juga ya yg jadwalnya jam 16.00 sore. Setelah sampai station Kanazawa, aku ambil koper di loker trs lanjut foto di gerbang station Kanazawa yg ikonik. Kata org2 sih wajib foto di gerbang ini kalau ke Kanazawa.

Sushiro

Kebetulan di Kanazawa aku memiliki teman kantor (suami istri) yg udh sekitar 4 thn tinggal di Kanazawa. Jadi aku janjian ketemu mereka. Meskipun hari itu yg bisa cuma istrinya jemput aku, tapi paling gak aku gak mati gaya sore itu. Dari kanazawa station aku langsung ke hotelku yg jaraknya cuma 800 meter dari station (3 halte bus) utk check in dan simpan barang. Setelah itu, temanku ngajak makan malam di sushiro. Ya ampun, antrinya lumayan banyak. Ya mungkin karena harganya juga gak mahal2 amat dan ternyata sushinya enak. Aku cobain semua jenis sushi yg ada 🤣.

Es creamnya juga enak. Setelah kenyang, aku sempetin main ke rumah temenku ini karena emang temen baik yg gak pernah ketemu sejak mereka sekeluarga tinggal di Kanazawa krn sang suami sekolah. Aku balik ke hotel pukul 11 malam dan itupun merupakan bus terakhir yg bisa aku naikin. Ternyata jadwal bus di Kanazawa lebih cepat berakhir jam operasionalnya dibanding di Korea. Karena selama tinggal di Korea, jadwal bus terakhir jam 11.35 malam jadi aku pikir di Jepang kurang lebih sama, makanya aku nyantai, eh ternyata beda. Untung sempet ngecek kalau gak bisa2 aku naik taksi yg argonya lumayan mahal 😁.

Jadi mungkin mesti di cek deh jadwal operasional transportasi publik di Jepang. Di Kanazawa sendiri ternyata di beberapa area ada yg jadwal busnya terakhir jam 10.30 dan ada yg jam 11.00. Jadi sepertinya tergantung area. Mungkin karena area tmnku tinggal dan hotelku tinggal itu pusat kota, makanya bus beroperasional lebih lama (karena hotelku letaknya sebelum Kanazawa Castle, dan rumah tmnku setelah Kanazawa Castle).

Sekian lanjutan sharingku kali ini. Sorry agak lama dari sebelumnya karena beberapa hari ini lagi sibuk2nya. Insya Allah nanti aku lanjutkan postingan hari ke 5 ya. Happy travelling semua.

Day 5 Kanazawa

  • Omicho market
  • Oyama shrine
  • Kanazawa Castle
  • Kenrokuen Garden
  • 21st Century Museum
  • Gedung2 bersejarah di Kanazawa
  • Nagamachi Samurai Distrik
  • Higashi chaya distrik
  • Hakuichi Higashiyama
  • Restoran higashiyama mizuho

KANAZAWA

Aku check out hotel jam 7 pagi karena aku hanya punya waktu sampai dengan pukul 2 siang utk eksplor kota Kanazawa. Setelah itu aku ke Kanazawa Station utk menitipkan koperku di loker station. Selama eksplor Kanazawa, aku dipinjamin sepeda oleh temanku agar mudah buatku kemana2 dan bisa lebih cepat sampai tujuan. Meskipun sedari kecil aku kurang mahir naik sepeda, tapi ya aku sih mau aja, karena kota Kanazawa juga gak terlalu ramai. Lagian juga aku sepedaan bareng teman dan anaknya. Meskipun saat itu cuaca Kanazawa sedang gerimis tipis tapi tak menyurutkan semangatku utk menggayuh pedal sepeda.

Omicho Market

Ini merupakan pasar tradisional. Banyak seafood segar di jual disini. Sayang sekali, mungkin karena aku datangnya terlalu pagi jadi belum banyak toko yang buka. Tapi aroma cumi bakar sempet menggugah seleraku. Tapi sayang, pedagangnya blom siap utk jualan, dan kalau kami mau, diminta nunggu sekitar 20 menit. Tapi mengingat waktu, akhirnya kami putuskan utk ke destinasi berikutnya saja.

Oyama Temple

Ini adalah temple kecil yg letaknya tidak jauh dari omicho market. Kebetulan saat aku datang temple masih sepi, jadi kita bisa puas foto2 tanpa ganggu orang lain. Di sekitar temple juga ada taman dan terdapat kolam air. Beberapa bunga ume mulai tampak bermekaran. Suasanya benar2 tenang utk yg pengen relaks dan menyegarkan pikiran.

Bangunan Bersejarah

Dari oyama temple, kami bermaksud ke Kanazawa Castle. Tapi sepanjang perjalanan, kami banyak berhenti karena kami melewati beberapa gedung bersejarah, diantaranya gedung SMU tertua di Kanazawa. Gedungnya masih bagus banget dan kokoh berdiri. Sekarang gedung tersebut sudah bukan dijadikan sekolah lagi tapi sudah dialihfungsikan sebagai museum pendidikan. Lalu ada gedung pemerintahan Kanazawa. Di gedung itulah kantor walikota Kanazawa berada. Selain itu pula, ada 2 pohon yg usianya udh ratusan tahun. Jadi pohon ini tumbuh sejak ratusan tahun yg lalu. Uniknya pohon ini berada di sebelah kanan dan kiri pintu masuk sebuah gedung.

Kanazawa Castle

Kanazawa castle adalah salah satu bangunan sejarah yg paling terkenal di Kanazawa. Castle ini di dominasi oleh warna putih. Area castle lumayan luas banget. Masuk wilayah castle gratis ya tapi aku gak masuk ke bagian museumnya.

Kenrokuen Garden

Kenrokuen Garden

Kalau sudah ke Kanazawa Castle, maka wajib juga singgah ke Kenrokuen Garden. Taman ini berada di depan Kanazawa Castle. Sayang saat aku kesana, sakura belum mekar, karena katanya taman ini akan terlihat indah saat bunga sakura bermekaran. Area kenrokuen garden ini juga gede lho jadi ya lumayan juga kalau mau eksplor seluruh area. Tapi sih yg paling bagus sih emang area di sekitar kolam.

21th Century Museum

Rencananya kesini itu mau masuk ke kolam renang fantasi yg kalau kita masuk dan di foto dari luar seolah2 kita berada di kolam renang tapi kitanya gak basah. Sayang sekali antrian utk beli tiketnya panjang banget. Mgkn sejam atau 2 jam deh kami baru bisa masuk ke dalam kolam renang kalau kami memaksa ikut antri. Ramainya pengujung mungkin karena kebetulan saat itu adalah libur panjang anak2 sekolah Jepang setelah kenaikan kelas. Akhirnya, kami memilih utk foto2 aja di area museum.

Nagamachi Samurai Distrik

Nagamachi adalah nama salah satu distrik terkenal di Kanazawa yg pada zaman edo ditinggali oleh para samurai hebat di Jepang. Suasana di sekitar distrik tenang banget deh. Kami sempat masuk ke 2 rumah keluarga samurai yg memang dibuka utk umum. Masuknya gratis ya, yg penting lepas alas kaki dan tidak berisik. Di rumah itu kita bisa liat peralatan2 yg digunakan oleh keluarga samurai, kamar mandi mereka, ruang duduk mereka, hingga dapur mereka.

Jika suka dengan situasi Jepang di masa lampau, cocok banget deh foto2 di distrik ini. Tapi sayang, aku sempet dapat insiden kecil saat ingin jalan ke tempat ini. Mungkin karena perpaduan jalan licin setelah gerimis dan aku juga gak ahli2 banget naik sepeda, jadi aku sempet jatuh dari sepeda 🤣. Celana sampai robek dikit di bagian lutut 😂. Jadi buat tmn2 yg emang niat sepedaan saat travelling mesti hati2 ya.

Higashi Chaya Distrik

Higashi chaya distrik disebut juga dengan little kyoto karena emang model bangunan dan jalan2 serta lingkungannya seperti di wilayah gion kyoto. Dan udh pasti aku gak akan lupa utk foto di rumah/gedung merah yang merupakan ikon higashi chaya distrik

Hakuichi Higashiyama

Ini adalah restoran es krim yg paling terkenal di Kanazawa. Jadi di Kanazawa itu terkenal dengan es krim berlapis emas. Ya es krim yg bener2 dilapisi oleh mineral mas. Tapi kadar emasnya udh diukur sesuai standar kesehatan yg ditetapkan oleh Pemerintah Jepang, jadi bisa aman utk dikonsumsi oleh manusia. Demi keamanan pula, meskipun ada pelanggan yg minta full toping emas, pasti akan di tolak karena emang sesuai dengan standar kesehatan Jepang, mineral emas yg boleh dikonsumsi ya cuma seukuran itu aja. Sebenarnya es krim emas ini banyak sekali dijual di sekitar kanazawa castle dan kenrokuen garden.

Tapi aku tetap pengen utk makan disini di hakuichi cafe yg berada di higashi chaya distrik ini. Karena ini adalah cafe pertama yg menjual es krim berlapis emas. Oh ya kalau beli es krim di cafe ini, kita gak boleh bawa es krimnya keluar ya alias wajib makan di tempat. Alasannya sih karena takut saat di bawah keluar es krim akan mencair dan akan mengotori lingkungan kalau nanti es krimnya netes2. Gila ya, sampai segitu jauh mikirnya.

Tapi emang bener sih kalau alasannya takut mencair, karena ternyata pas dimakan es krim ini lembut dan lumer dimulut. Rasa es krimnya milky banget. Sedangkan untuk rasa emasnya sih, gak ada rasanya sama sekali. Ya hambar aja sih. Harga per cone es krim ini adalah ¥ 891. Di cafe ini juga ada menjual souvenir. Letak cafe ini tidak jauh dari rumah/gedung merah ya.

Higashiyama Mizuho

Ini adalah restoran tempat kami mengisi perut yg keroncongan. Tempatnya cukup ramai jadi kita mesti antri. Kami menunggu sekitar 30 menit utk dapat meja. Pemiliknya baik sekali, begitu melihat kami berjilbab, beliau langsung menjelaskan bahwa restoran dia bukan restoran halal, dan beliay menjelaskan menu2 yg mereka sajikan.

Karena sebelum makan disini, aku emang udh browsing2 dulu, pengen makan dimana saat di Kanazawa jadi ya aku udh tahu bahwa emang restoran ini lebih ke restoran muslim friendly. Utk harga, emang menu disini mahal2 tapi enak banget rasanya. Utk satu paket makanan yg aku beli kena ¥1.600 tapi itu udh termasuk minuman (boleh milih antara beberapa jenis minuman aku milih lemon tea hangat dan temanku orange juice), plus dessert berupa puding green tea yg enak.

KYOTO

Setelah kenyang makan, kami langsung balik ke Kanazawa station, karena pukul 14.10 aku udh harus naik bus ke Kyoto. Bus yg aku naiki adalah bus hokoriku do. Aku pesan online via kosokobus. Busnya nyaman banget. Satu baris hanya ada 3 kursi dan ada gorden antar kursi jadi kita bisa tidur nyenyak dgn privacy yg terjaga. Perjalana Kanazawa – Kyoto sekitar 4 jam 25 menit. Saat tiba di kyoto, aku disambut hujan yg lumayan deras.

Untung saat nyusun itunerary aku juga cek accu weather, jadi aku emang udh siapin payung sejak dari rumah. Sebelum menuju hotel aku sempetin membeli kyoto bus pass one day sebanyak 2 kartu melalui vending machine yg tersedia di kyoto station, utk aku gunakan sebagai karty transportasiku selama 2 hari berada di Kyoto. Dan karena hujan, aku milih utk istirahat lebih awal di hostel.

Sekian sharingku kali ini. Insya Allah nanti aku lanjutkan dengan perjalanan eksplor Kyoto. Happy travelling semua.

Day 6 Kyoto

  • Fushimi Inari Taisha
  • Arashiyama
  • Kiyomizudera
  • Yasaka shrine
  • Restoran Karamiso Ramen
  • Kamo river
  • Gion Shirakawa
  • Maruyama Park

KYOTO

Fushimi Inari

Pagi2 aku udh siap2 ke fushimi inari. Karena di kyoto cuman ada 2 line subway, jadi aku males beli pass subway plus bus karena lebih enak naik bus daripada subway. Lebih deket halte2nya. Tapi kalau utk fushimi inari lebih deket kalau naik kereta. Jadi utk ke fushimi inari aku milih naik kereta. Tapi karena aku beli kyoto bus one day pass jadi aku beli ketengan keretanya ke fushimi inari. Nyampe fushimi inari sekitar jam 8 pagi tapi mungkin karena pas hari minggu, pengunjungnya udh rame banget. Karena kemarin2 udh banyak temple yg aku datangin di Jepang jadi aku putuskan utk gak naik sampai ke atas. Jadi aku hanya menikmati pemandangan di bawah2 doank. Sama sedikit jalan di sekitar tonggak2 fushimi inari yg terkenal meskipun susah banget utk dapat foto disaat situasi sepi.

Arashiyama Bamboo Forest

Arashiyama bamboo forest

Setalah puas di fushimi inari, aku langsung ke arashiyama dengan bus. Karena emang niat hari itu pengen pake kimono di arashiyama, jadi aku nyewa kimono di sekitaran arashiyama. Aku gak ada pesan online tapi milih on the spot. Kebetulan sebelum2nya aku udh browsing nyari tempat penyewaan kimono yg paling murah utk kimono standar. Akhirnya aku ke tempat tersebut (tapi aku lupa nama tempatnya, tapi tempatnya gak jauh2 amat dari pintu masuk kompleks pertokoan arashiyama).

Aku sewa kimono 2 jam kena ¥ 2.052 (udh plus pajak). Lumayan lama aku keliling di Arashiyama, dan lagi2 karena hari minggu, jadi rame banget deh disitu. Butuh kesabaran ekstra kalau mau dapat foto yg sepi dan bagus. Sebenarnya aku pengen makan sianv di Yoshiya arashiyama, salah satu restoran halal di arashiyama yg terkenal. Tapi sayang, saat itu rame banget dan kalaupun aku paksa antri, aku dapat ururan ke 12, dan otomatis aku bakalan buang2 waktu aku. Kalau tau sebelum ke bamboo forest, harusny aku udh nulis nama di antrian ya 😊. Jadi tips buat tmn2 yg mungkin ke arashiyama pas weekend atau pas rame2nya dan pgn makan di resto halal, mending tulis aja nama di buku pesan yg ada di depan resto, trs muter2 dan pas kira2 udh jadwal pesanan kita, balik lagi deh ke restorannya. Akhirnya saat itu aku ngemil odeng (kaya eomuk kalau di Korea, atau otak2 ikan kalau di Indonesia).

Kiyomizudera

Karena gak jadi makan, akhirnya aku lanjutkan perjalananku ke Kiyomizudera. Kiyomizudera adalah salah satu temple yg terkenal di Kyoto. Untuk sampai kesini, jalannya lumayan jauh dan menanjak dari halte bus, tempat dimana kita turun. Tapi menurut aku sih pemandangan disini lebih indah di banding fushimi inari. Tapi gak tau kalau diatasnya ya, karena di fushimi inari aku gak naik sampai ke atas ya, tapi di kiyomizudera aku merasakan hal lain aja begitu masuk pintu pertama temple ini karena di fushimi inari pas masuk ya biasa aja sih yg dilihat. Yg emang bagus dan ikonik di fushimi inari ya tonggak2 kayu yg bertuliskan huruf jepang.

Beda dgn kiyomizudera yg menurut aku lebih unik. Tapi ini juga pendapat pribadi aku ya jadi emang kembali ke selera masing2. Oh ya di kiyomizudera, kita juga bisa liat sebagian pemandangan kota kyoto dari atas. Di sini juha aku sempat beli kacang gede yg harganya lumayan juga. Tapi emang ini kacang kayanya mahal deh karena gak di Korea atau di Jepang, sama aja mahalnya 😊 tapi maaf aku gak tau nama kacangnya (gak tau jenis kacang2an sih jadi karena penasaran sama rasanya jadi aku beli aja 🤣). Rasanya ya biasa aja sih menurur aku. Lebih enak ting2 kacang yg dibeliin temenku di Kanazawa kemarin 😁.

Yasaka Temple

Karena kiyomizudera dekat dengan daerah Gion, jadi aku milih jalan kaki ke Gion sekalian bisa singgah2 ke tempat2 yg dilewati saat perjalanan ke Gion. Jadi yg pertama aku singgahi adalah Yasaka Temple. Ini juga seperti temple pada umumnya di Jepang. Disini juga aku cuman foto2 doank dan liat2 sebentar.

Kamo River

Abis dari yasaka aku berencana isi perut di restoran halal yakiniku naritaya. Tapi pas liat harganya juga lumayan dan antri, aku usaha cari alternatif lain. Tapi emang kalau udh rejeki gak kemana. Ternyata di sebelah restoran naritaya ada restoran ramen halal. Dan lagi2 maaf banget gak tau nama restorannya apa, karena udh nyari2 di restorannya gak ada nama dlm bhs Inggris. Tapi pas dapat bill makanannya ada tulisan kalau menu yg aku makan namanya karamiso ramen dan harganya ¥ 1.080 per porsi. Rasanya enak, agak pedes tapi kurang pedes menurut selera aku. Mungkin karena udh lewat jam makan siang jadi antrinya juga gak banyak, tapi banyak agent2 travel yg membawa peserta tournya makan disini.

Setelah kenyang aku lanjut jalan kaki ke kamo river. Ini adalah sungai yg berada di area Gion. Yg menyenangkan adalah selama perjalanan kesana kita bisa liat keriuhan di pusat perbelanjaan gion, dan aku selalu berhenti utk foto2 bangunan2 unik yg ada di pinggir jalan sepanjang area gion. Kamo rivernya sih biasa tapi aku sempet pengen banget nongkrong di cafe di sampaing kamo river sambil ngeliat sungai, pemandangan sekitar dan org yg lalu lalang. Sayang tempat strategis di cafe itu sudah full jadi aku cuman duduk2 sebentar di pinggir sungai. Kebetulan aku tiba dipinggir sungai menjelang malam, dimana temaram senja sudah akan berakhir dan diganti dengan cahaya lampu.

Gion Shirakawa

Gion shirakawa

Puas duduk2 santai di Kamo River, aku lanjut jalan kaki ke Gion shirakawa. Ini adalah jalanan yg di kanan kirinya tumbuh bunga sakura. Kebetulan dari awal aku emang udh cek cherry blossom forecast jadi makanya aku atur perjalananku sesuai dengan jadwal bloomingnya sakura di Jepang. Makanya ruteku dari Tokyo ke Osaka bukan sebaliknya. Jadi, kalau kemarin di Tokyo aku dapat cherry blossom yg blooming banget di Ueno Park, Tokyo Imperial Palace, dan Shinjuku Gyoen Garden, maka di Kyoto aku dapat bloomingnya cherry blossom di Gion Shirakawa. Karena aku suka foto bunga2 jadi aku lumyan lama disini. Dan seperti biasa, dimana ada cherry blossom, disitu juga bakalan rame, jadi ya mesti sabar kalau mau foto2.

Maruyama Park

Abis dari gion shirakawa, aku lanjut jalan kaki ke maruyama park. Ini juga taman bunga, tapi karena udh puas liat bunga2 di gion shirakawa dan juga udh malam banget, jadi aku hanya foto2 di depan maruyama park. Mungkin sebenarnya di dalam bakalan bagus, soalnya dari depan aja udh bagus karena lampu warna warni yg ada memberikan efek berbeda terhadap bunga2 sakura yg ada di taman tersebut. Tapi ya karena cape dan udh malam, akhirnya aku gak masuk dan mutusin utk pulang.

Note:

1. Transportasi Bus di Kyoto Sulit Banget

Selama perjalanan 6 hari pertama di Jepang, aku gak pernah mengalami kendala berarti dan masalah yg besar. Mulai dari imigrasi yg lancar, di Tokyo, kawaguchi, dan shirakawago gak ada apapun yg terjadi karena semua aman, lancar, jaya. Insiden hanya terjadi di Kanazawa pas aku jatuh dari sepeda, itupun hanya luka kecil karena celanaku robek. Tapi di Kyoto, baru deh masalah2 byk terjadi padaku 😁. Aku harus mengakui bahwa sulit sekali buat aku beradaptasi dengan sistem transportasi bus di Kyoto.

Informasi di halte minim banget dan kebanyakan rute di tulis dlm huruf Jepang. Pakai google map pun sebagian rute ada yg ditulis pake bhs inggris dan tulisan jepang, jadi aku mesti nyocokin yg tulisan jepang di google map dgn yg tertulis di halte. Jadi bisa aja aku ngecek di perhentian yg ke berapa yg ditulis dlm bhs jepang di google map karena kalau liat pemberhentian selanjutnya di google map pake bhs inggris di halte pake bhs jepang jadi ya gak nemu deh. Jadi tips dari aku ya cari aja nama halte berikutnya yg dlm bhs jepang di google map baru dicocokin sama rute yg tertulis di halte. Kadang ya mesti ngitung halte.

2. Salah Turun Halte

Selain itu, kalau transfer bus, mesti tahu dimana stop dan dimana naiknya. Karena kejadian pas aku mau ke kiyomizudera dari arashiyama aku mesti transfer bus. Dan aku turun lah di halte tempat transfer. Di google map gak ada petunjuk pindah halte jadi aku diam aja disitu. Tapi perasaanku gak enak jadi ngecek rute2 busnya kok gak nemu2 rute2 yg hrs aku lewatin. Iseng nanya sama org Jepang yg lagi nunggu bus dan kebetulan bisa bhs Inggris. Eh ternyata aku mesti pindah halte di seberang (posisinya jalan pertigaan dan ada 6 halte di sekitar jalan itu). Ternyata nama haltenya sama tapi beda tempat. Jadi emang meskipun transfer mestu bener2 ngecek rute yg ada di halte ya.

3. Jangan Bepatokan dengan Google Maps

Kalau di Kyoto, jgn terlalu berpatokan pada google map. Ini terjadi padaku pas di Gion. Jadi gion itu asli gede banget. Halte aja kalau gak salah ada halte sampai halte I lho belum lagi ada per huruf bisa ada subbagiannya jadi ada halte A1, A2, B1 dan B2 gitu. Jadi pas mau balik ke hostel dari maruyama park, aku udh ikutin banget petunjuk jalan di google map. Sampai aku gedein tuh map utk meyakinkan bahwa aku di titik halte yg benar. Eh ternyata pas aku naik busnya ternyata aku menuju arah yg berlawanan dari seharusnya aku tuju. Nyadarnya setelah 2 halte kok yg disebutkan di bus beda ya. Akhirnya aku turun, trs menyebrang ke halte di depan dan naik nomor bus yg sama, lewatin maruyama dan area gion lagi 🤣, baru deh nyampe hostel.

4. Siapkan Obat Karena Gigitan Serangga

Buat tmn2 yg main ke arashiyama mungkin siapin obat utk pertolongan pertama digigit serangga, soalnya aku di arashiyama sepertinya di gigit serangga. Gak ada bekas gigitan yg nampak. Aku sadarnya karena kok tiba2 sedikit sakit di area itu dan pas liat udh benjol aja di kaki. Gak gatel tapi benjolannya lumayan gede. Malah sempet aku ngerasain otot kaki sampai lutut di tempat gigitan serangga kaya ketarik. Jadi tiap dari duduk trs berdiri dan mau jalan kaya sakit gitu.

Aku kira ini efek aku kecapean tapi itu terjadi terus sampai benjolan di kaki aku di tempat gigitan serangga kempes. Karena aku gak sempet beli asuransi, jadi aku gak berani langsung ke dokter utk periksa karena mikir biayanya. Jadi aku liat2 dulu perkembangannya bagaimana. Aku cuman kasih minyak tawon. Trs aku juga gak ngerasa demam, pusing dll hanya ya itu tiap mau jalan meski adaptasi dengan sakit dari telapak kaki hingga lutut saat awal mau jalan tapi kalau udh lama2 jalannya gak kerasa banget.

Trs benjolannya gak gede2, gak kempes2 juga dan 4 hari kemudian pas aku balik ke Korea warna benjolannya udh mulai biru kaya memar gitu. Pas ke klinik dikasih obat antibiotik plus salep. 3 hari udh ilang benjolannya dan kakiku udh gak sakit lagi dipake jalan. Gak tau ya apakah gigitan serangga itu mempengaruhi otot kakiku atau gak tapi ya aku kerasa beda aja utk dipake jalan saat belum digigit serangga dgn setelah digigit serangga. Jadi gak ada salahnya utk beli asuransi dan siapin obat2an utk antisipasi gigitan serangga bukan hanya obat2an umum biasa.

5. One Day Pass Untuk Bus

Aku di kyoto beli kyoto bus one day pass seharga ¥ 600 plus ketengan kereta ke fushimi inari ¥ 210, jadi total abis ¥ 810. Tapi kalau gak pake pass aku mesti keluarin uang transport sebesar ¥ 1.790. Jadi aku bisa hemat sebanyak ¥ 980.

Sekian sharing episode kali ini. Maaf kalau kepanjangan karena aku merasa info yg mungkin kecil mengenai bus di kyoto dan gigitan serangga bisa bermanfaat buat tmn2 yg pgn ke kyoto, apalagi mungkin ada yg gak kepikiran hal itu akan terjadi tapi ternyata bisa terjadi padaku 😁. Insya Allah selanjutnya aku sharing hari berikutnya eksplor pagi kyoto lagi, nara dan malamnya di osaka. Happy travelling semua.

Day 7 Kyoto

  • Nijo Castle
  • Kyoto Imperial Palace (gak bisa masuk karena tutup jadi cuma foto2 di depannya doank 😁)

  • Nara:
  • Jinniyah Naramachi
  • Kofukuji Temple
  • Todaiji Temple
  • Nara Park
  • wakakusa Hills
  • Kasuga Taisha temple
  • PY Halal Kitchen

  • Osaka:
  • Shinsaibashi shopping street
  • Glico sign dotonburi

💝 KYOTO 💝

Aku mulai perjalananku sekitar pukul 07.30 pagi. Aku sih sekalian check out dari hostel karena malam ini aku nginep di Osaka.

Nijo Castle

Dari hostel ke Nijo Castle itu naik bus transfernya di Kyoto Station jadi aku sekalian nitip barang2 di loker kyoto station, karena males ribet bawa barang2 saat jalan2 😁. Setelah itu aku lanjutkan ke nijo castle. Tiket masuk nijo castle ¥ 600 utk dewasa tapi kalau mau plus masuk museumnya jadi ¥ 1.000 utk dewasa. Kebetulan karena aku mikir belum tentu nanti bisa ke nijo castle lagi jadi aku milih utk beli tiket yg plus museum.

Nijo castle ini sih hampir sama kaya castle2 lainnya ya, cuman emang ada satu pintu gerbang yg kokoh dan hiasannya dilapisi oleh mas yg kebetulan itu jadi ikonnya nijo castle. Utk masuk museum kita harus lepas alas kaki ya trs gak boleh foto2 apapun di dalam museum. Tapi yg buat aku salut, museum ini juga nyaman dan aman utk pengunjung yg disabilitas/difabel. Pihak museum menyediakan sarana prasarana yg memadai bagi pengunjung disabilitas/difabel. Taman di nijo castle juga cukup luas dan ada kaya observatory terbuka utk melihat pemandangan dari ketinggian. Utk eksplore plus foto2 disini butuh waktu sekitar 1 hingga 1,5 jam an.

Kyoto Imperial Palace

Abis dari nijo castle, aku lanjut ke kyoto imperial palace. Tapi sayangnya aku dapat zonk soalnya saat itu kyoto imperial palace sedang dalam perawatan jadi ditutup utk umum. Agak kecewa sih tapi ya mau gimana lagi. Oh ya, kyoto imperial palace memiliki jadwal tutup reguler yaitu setiap hari senin dan jika senin hari libur nasional, maka jadwal tutup reguler diganti di hari selasa. Selain itu jadwal tutup reguler, juga ada jadwal tutup tertentu ya seperti jadwal tutup karena ada perawatan ini. Jadi akupun gak punya cerita tentang dalamnya kyoto imperial palace 😭.

💝 NARA 💝

Karena kyoto imperial palace tutup, dan aku udh gak ada tujuan lain yg ingin aku datangi, jadi aku memutuskan utk ke destinasi berikutnya yg emang kurencanakan, yaitu Nara. Jadi aku balik ke Kyoto Station dan ambil barang2ku di loker. Abis itu ngecek jadwal kereta. Awalnya di itinerary aku pgn naik JR Nara dan tiketnya ¥ 710 dan turun di Nara Station. Tapi pas liat jadwal ada tiket yg murah naik kereta express Kintetsu Nara dengan harga tiket ¥ 620 dan turun di Kintetsu Nara Station. Setelah mempertimbangkan waktu tempuh yg cuman beda 15 menitan dan sebenarnya nara station dan kintetsu nara station cuma beda sekitar 700 meter jadi kalau mau ke tempat2 wisata di nara dari kintetsu station juga gak jauh2 amat (bagi aku 2 km juga gak jauh2 amat ya jadi mungkin yg gak biasa jalan kaki perlu mempertimbangkan hal ini), jadi aku putuskan utk naik kereta kintetsu nara.

Naramachi Jinniyah Restaurant

Sampai Nara, aku disambut dengan gerimis tipis, tapi karena emang udh baca accu weather sejak nyusun itinerary jadi ya aman karena emang bawa payung 😁. Trs aku naruh barang2 bawaan di loker kintetsu nara station. Tujuan pertama yang aku datangi di Nara adalah Naramachi Jinniyah Resto, salah satu resto ramen halal yg ada di Nara. Tapi sayang saat kesana ternyata restorannya tutup. Trs aku baca2 pengumumannya ternyata restoran ini hanya bisa utk yg udh reservasi sebelumnya dan minimal pesan utk 2 org. Jadi emang bukan utk solo travelling kaya aku 😭.

Kofukuji Temple

Tempat berikutnya yg aku datangi adalah kofukuji temple. Meskipun sedikit kecewa karena gak bisa makan di naramachi jinniyah, tapi saat menemukan bangunan2 unik sepanjang perjalananku menuju kofukuji. Selain shirakawago dan kanazawa, nara adalah salah kota yg aku sukai. Entah karena emang aku suka dengan suasana pedesaan dan situasi yg alami, jadi suka aja menelusuri jalan2 sepi di daerah perumahan di Nara. Banyak spot2 yg bagus dan layak utk dijadikan objek foto. Saat menuju kofukuji juga bakal ketemu danau kecil yg bagus jadi objek foto karena dari kejauhan kita bisa liat menara kofukuji. Di kofukuji, ada 4 bangunan temple. Disini juga banyak rusa yg berkeliaran. Tapi rusanya ramah ya gak suka ganggu2 gitu dan saat sebelum dikasih makanan, rusanya bakalan merundukkan kepala sebagai tanda penghormatan. Tapi rusa gak boleh dikasih makanan sembarangan ya, makanannya hanya bisa dibeli di penjual2 yg berada di sekitar Nara. Harga makanannya ¥ 150 per pak.

Todaiji Temple

 Todaiji temple

Abis dari kofukuji temple, perjalanan aku lanjutkan ke todaiji temple. Di Jepang emang banyak bgt temple, termasuk di nara ini juga banyak sekali temple sampai aku bingung apa bedanya ya temple2 ini karena dari segi bangunan juga hampir sama. Warna temple juga mirip. Tapi aku suka menikmati taman2 yg ada di temple. Hampir semua temple yg aku datangi memiliki taman dan kolam2 kecil yg berbeda2 desain dan bunga2 yg tumbuh, jadi kalau ke temple pasti lebih lama foto2 dan duduk2 di tamannya. Utk nara sendiri, sepertinya todaiji adalah temple terbesar, karena ramai sekali pengunjungnya dan mesti antri utk masuk ke dalam, jadi aku putuskan utk tidak masuk. Karena gak masuk, jadi aku gak tau apakah ada tiket masuk atau tidak. Tapi aku foto templenya dari pagar luar 😁.

Nara Park

Dari todaiji temple, aku lanjut ke Nara Park. Kebetulan saat itu blom semua pohon sakura berkembang tapi ada beberapa yg udh berbunga dan mulai blooming. Taman ini ramai sekali dikunjungi dan byk juga rusa2 yg berkeliaran. Aku lumayan lama duduk di taman ini sambil menikmati bekal camilan aku.

Wakakusa Hills

Saat mau ke kagusha temple, aku liat ada penunjuk jalan tentang wakakusa hills. Pas aku browsing katanya sih ini adalah tempat utk melihat kota Nara dari ketinggian. Jadi aku mutuskan ke kagusha templenya muter melewati wakakusa hills. Ternyata itu bukit yg aku liat seperti bukit teletubies. Tempatnya bagus dan indah, tapi karena mikir udh lelah jalan kaki dari pagi, dan liat jalannya yg menanjak, jadi aku cuma foto2 di bawah doank 😁.

Kagusha Temple

Abis foto2 di wakakusa hills, aku lanjut ke Kagusha Temple. Kagusha Temple adalah temple kecil yg berada di dataran tinggi. Jadi ini temple yg paling tinggi tempatnya, dan paling jauh. Templenya juga sama seperti temple pada umumnya. Setelah puas liat2 dan foto2 akhirnya aku putuskan utk balik ke kintetsu nara station. Perjalanan kembali sekitar 2,4 km 😊.

PY Halal Kitchen

Karena seharian belum makan berat, alias belum makan nasi cuman ngemil doank, jadi aku putuskan utk makan di PY Halal Kitchen, salah satu resto halal di sekitar kintetsu nara station. Ini adalah restoran yang menjual menu pakistan/india. Aku makan menu paket chicken tandoori dengan harga ¥ 910 per porsi. Rasanya enak dan bumbunya kerasa banget.

💝 OSAKA 💝

Setelah kenyang, aku langsung ke kintetsu nara station dan ambil barang2ku di loker. Abis itu liat jadwal kereta. Oh ya ada baiknya untuk nanya ke petugas tiket apa yg harus kita beli, karena utk ke osaka ada macam2 ada yg transit di station tertentu ada yg gak, karena ada pertigaan yg menuju ke osaka dan ada yg ke kobe. Waktu darinke kyoto ke nara juga aku nanya2 ke petugas informasi di station jenis keretanya apa aja meskipun udh browsing2 tapi utk meyakinkan jadi nanya ke petugas. Begitu juga saat dari Nara ke Osaka. Karena hostelku di daerah shinsaibashi jadi aku naik kereta express kintetsu osaka namba dan harganya tiketnya ¥560 dan turun di namba station. Oh ya aku juga sempet ketinggalan hp di mesin pembelian tiket di Nara station. Untungnya di Jepang dipenuhi oleh org2 baik, jadi hp aku disimpan oleh petugas station. Aku sadarnya pas mau ngetap tiket kereta dan langsung balik lagi ke tempat mesin pembeli tiket dan dikasih tau org2 disitu kalau hp aku disimpan oleh petugas station, jadi aku ke kantor mereka. Sesampainya di kantor, mereka mengecek apakah itu benar hp ku, jadi mereka minta aku buka password hp, dan kebetulan di layar hp ada fotoku jadi mereka bilang ah ini memang hp mu 😁. Trs aku diminta utk mengisi formulir pengambilan barang gitu.

Shinsaibashi Shopping Street

Sesampai di namba station, osaka, aku langsung ke hostel. Setelah check in dan meletakkan barang2ku, aku langsung ke shinsaibashi shopping street. Kebetulan hostelku deket banget sama area shopping jadi bisa langsung shopping karena aku pikir2 masih ada waktu dan belum tentu besok2 aku balik hostel cepet dan sempet belanja. Jadi karena emang aku niat beli sepatu onitsuka tiger. Jadi aku sempet2in ke gerai onitsuka dan liat2 pernak pernik di daiso, ya aku bela2in utk liat2 di shinsaibashi shopping street.

Glico Sign Dotonburi

Kata org2 gak afdol ke Osaka kalau gak foto dengan latar belakang glico sign. Glico sign itu sih sebenarnya cuman papan reklame tapi katanya sih gambar itu melambangkan semangat dan optimisme jadi ikonik deh. Kebetulan lagi tempatnya juga di deket2 shinsaibashi street dan hanya berjarak kurang lebih 500 meter dari hostelku. Saat itu udh pukul 10.30 malam tapi kawasan itu masih rame banget lho. Utk foto dgn latar belakang glico sign mesti sabar sangking ramenya. Puas foto2, aku balik ke hostel utk istirahat karena cape pake banget 😁.

Note:

1. Utk di kyoto aku pakai kyoto bus one day pass seharga ¥ 600 dan total biaya transportku kalau gak pake pass adalah ¥ 690, jadi aku bisa hemat ¥ 90.

2. Utk di nara aku gak pake pass apapun karena aku liat jarak antara satu tempat wisata ke tempat wisata deket banget. Paling jauh 700 meter, meskipun pada kenyataannya kalau dilalui semua ya cape pake banget karena 700 meter dikali 5 tempat aja udh 3,5 km kan 😁. Jadi utk nara kembali ke kondisi tubuh dan kemampuan masing2 ya. Oh ya satu lagi, di Nara kalau mau jalan kaki mesti liat2 ya karena banyak ranjau darat berupa “buangan” rusa2 yg emang byk berkeliaran di Nara😂. Jadi bukan hanya aromanya yg menyengat tapi kita juga mesti rajin2 liat2 ke bawah kalau jalan kaki supaya nyaman 🤣.

3. Utk osaka aku juga belum beli pass apa2 karena emang hari ini hanya keliling sekitar hostel.

Sekian sharing solo trip ke jepang hari ke 7. Mohon maaf kalau postingan ini panjang banget karena emang pgn berbagi dengan informasi yg sejelas2nya. Tapi emang rata3 postingan aku pasti panjang2 ya 😁. Dan maaf kalau bahasanya gak teratur karena postingan ini udh aku buat beberapa hari cuman tersimpan di draft FB karena belum pny wkt utk lanjutin. Berhubung byk yg DM setelah aku posting perjalananku ke Jepang ini, jadi aku berusah menyelesaikan postingan yg ini. Ini pun menyelesaikannya dengan ngandelin wifi bus yg akan mengantarkanku ke Coex Mall, Seoul 😊😁. Insya Allah solo trip to japan day 8 akan aku posting secepatnya ya. Happy travelling semua.

Day 8 Osaka

  • Kema sakuranomiya park
  • Osaka castle
  • Umeda sky building
  • Masjid Osaka
  • Keitakuen garden
  • Nakanoshima river cruise
  • Tsutenkaku Tower

💝 OSAKA 💝

Aku mulai pergi dari hostel jam 07.30 dan menuju station Namba. Sebenarnya ada station yg juga deket dengan hostelku tapi karena semalam saat jalan2 di daerah shinsaibashi dan sebelumnya aku udh googling kalau kita bisa beli Osaka Amazing Pass (OAP) di tourist information shinsaibashi. Tapi ternyata tempat itu udh ditutup per 1 april 2019, jadi sehari sebelum kedatanganku ke Osaka adalah hari terakhir tempat itu beroperasional. Oleh karena itu, akhirnya aku putuskan utk membeli OAP di Namba Station. Untungnya namba station gak jauh2 amat dari hostelku. Jalan kaki sekitar 7 menit udh sampai. Nyari tourist information tempat OAP dijual di namba station juga gak sulit kok.

Jadi aku beli OAP 2 days seharga ¥ 3.600 yg aku aktifkan hari itu juga. Dengan menggunakan OAP kita bisa menggunakan transportasi lokal osaka dengan gratis dan masuk beberapa tempat wisata dan menggunakan wahana juga gratis dan ada juga yg beberapa dpt potongan atau diskon. Utk OAP one day bisa dipake utk naik subway lokal (dalam kota) dan bus dlm kota di Osaka sedangkan OAP 2 days hanya gratis utk naik subway lokal (dlm kota) saja. Sedangkan benefit dlm hal gratis masuk tempat rekreasi atau wahana atau diskon antara one day dan 2 days sama aja.

Aku tetap beli yg 2 days, meskipun besok aku berencana ke Kobe dari pagi sampai sore sedangkan malamnya masih mau ngider Osaka, soalnya setelah aku itung2, tiket masuk wisata yg aku inginkan bisa gratis kalau pake OAP dan lebih byk selisihnya jadi ya mending aku beli OAP. Cuman perlu dicek juga ya tanggal operasional tempat wisata yg ingin kita kunjungi atau wahana yg ingin kita ingin naiki. Karena beberapa tempat wisata memiliki jadwal libur reguler dan ada wahana yg tdk beroperasi di hari2 tertentu.

Kema Sakuranomiya Park

Kema Sakuranomiya Park

Tempat pertama yg aku kunjungi adalah kema sakuranomiya park. Ini adalah taman di pinggiran sungai. Karena aku perginya pagi2 banget jadi tamannya gak terlalu ramai dan tenang. Udaranya juga seger banget, bener2 bisa bikin semangat dan ngembaliin mood. Kebetulan saat itu sudah lumayan banyak bunga sakura yg berkembang. Mungkin kalau diliat dari atas bakalan cantik karena kanan kiri sungai ditumbuhi oleh bunga sakura. Aku lumayan lama duduk santai disini sambil menikmati sarapan onigiri yg sengaja aku bawa 😁.

Osaka Castle

Setelah puas menikmati pemandangan dan foto dengan latar belakang bunga sakura di kema sakuranomiya park, aku lanjutkan perjalananku ke osaka castle. Kalau emang niat mau ke osaka castle, mesti siapkan tenaga yg lebih ya karena dari jalan masuk menuju castlenya lumayan jauh. Sebenarnya ada kereta wisata (kaya odong2 kalau di Indonesia) yg bisa nganterin ke dekat pintu masuk castle, tapi aku memilih utk jln kaki, jadi aku gak tau harga tiket keretanya berapa. Jadi ini adalah castle kesekian yg aku datangi dalam trip aku ke Jepang. Tapi emang setiap castle atau bangunan yg aku kunjungi memiliki desain yg berbeda.

Dan menurut aku, osaka castle lebih cantik dibanding nijo castle di kyoto, maupun kanazawa castle di kanazawa. Mungkin karena bangunan castlenya berundak2 ke atas sedangkan castle yg lain bangunannya cenderung melebar ke samping. Warna castlenya juga lebih mentereng karena perpaduan warna putih, hijau dan gold sedangkan yg 2 lainnya cenderung hanya berwarna putih dan hitam. Di dalam osaka castle ada museum dan di tingkat paling atas kita bisa melihat pemandangan kota osaka. Utk masuk ke osaka castle dikenai biaya ¥ 600 utk dewasa (anak2 gak ingat berapa harga tiketnya). Tapi karena aku punya OAP jadi gratis, tinggal nunjukin kartu OAP aja. Utk naik ke tingkat atas juga ada dua pilihan. Mau naik tangga atau naik lift. Waktu itu aku perginya langsung naik lift karena mau liat pemandangan osaka dari atas, nah turunnya baru pakai tangga karena aku singgah di setiap lantai utk melihat barang2 yg dipajang di castle tersebut.

Umeda Sky Building

Abis dari osaka castle aku lanjut ke umeda sky building. Desain gedung ini juga unik dan menarik. Belum lagi eskalator penghubung antara bangunan sayap kanan dan sayap kiri yg terlihat seperti pipa/terowongan. Biaya tiket masuk kesini aku liat sih ¥ 1.000 tapi karena aku punya OAP ya jadi gratis lagi. Mungkin karena saat itu hari selasa, bukan hari weekend jadi antrian gak panjang. Aku antri lift utk ke lantai atas gak sampai 5 menit kok. Trs kalau mau ke lantai yg lebih atas lagi harus menggunakan tangga.

Lantai paling atas adalah tempat yg paling aku suka. Karena tempatnya terbuka tanpa atap, tapi tetap ada pagar pelindung. Jadi kita bisa puas liat pemandangan kota Osaka sejauh mata sanggup memandang deh tanpa terhalang kaca. Hanya saja anginnya cukup kencang. Perjuangan banget deh waktu mau foto2 disini karena tripodku beberapa kali hampir jatuh ke lantai karena angin yg kencang. Trs pas baliknya aku make eskalator di terowongan yg menghubungkan antara gedung sayap kanan dan sayap kiri.

Osaka Mosque

Seperti yg aku niatkan dari awal pengen mengunjungi masjid2 yg ada di Jepang, tapi bukan masjid yg berada di gedung apartemen biasa. Yg aku list adalah masjid yg bentuknya benar2 masjid yg memiliki kubah. Kebetulan di osaka ada Osaka Mosque, akhirnya aku pergi ke masjid tersebut. Setelah mengunjungi 3 masjid di Tokyo, Osaka Mosque adalah masjid yg paling cerah nuansanya karena cat dinding masjid yg bewarna hijau cerah. Jadi dari kejauhan masjid ini sudah nampak. Di tambah lagi di sekitar masjid ada beberapa restoran halal dengan menu india dan pakistan serta turki. Selain itu, di lantai 1 masjid terdapat mini market yg menjual produk2 halal dari beberapa negara2 muslim. Tempat wudhu dan sholat utk putri berada di lantai 2 masjid. Tersedia mukena juga kok.

Keitakuen Garden

Abis dari masjid osaka, aku lanjut ke keitakuen garden. Ini adalah taman yang berada satu komplek dengan tennoji zoo atau kebun binatang tennoji. Karena aku pergi sendiri, gak sama anak2 jadi aku skip kebun binatang dan milih main ke taman keitakuen. Tamannya juga gak gede2 banget dan jauh banget lah dibanding kenrokuen garden di kanazawa. Tapi cukup menenangkan mendengarkan suara burung dan gemericik air setelah lelah berjalan kaki dari pagi. Disini ada gazebo kecil di pinggir kolam utk tempat beristirahat. Utk dapat menikmati keindahan taman ini kita mesti bayar tiket sebesar ¥ 150, tapi lagi2 gratis masuk bagi pemilik OAP. Oh ya di luar taman keitakuen ada jembatan merah yg instagramable utk foto2 dan aku juga cukup lama foto2 di jembatan ini 😁.

Nakanoshima River Cruise

Sebenarnya dari Keitakuen Garden aku pengen ke shitennoji temple, karena jaraknya juga gak terlalu jauh. Tapi saat itu udh jam tutup. Sebenarnya sih bisa foto2 di depan aja tapi aku milih utk gak pergi karena waktu. Selain itu aku juga mau ke Nakanoshima park baru dilanjut ke Nakanoshima river cruise. Tapi karena senja sudah akan menghilang, dan mengingat waktu tempuh dari keitakuen garden ke nakanoshima park, yg mungkin menyebabkan aku bakalan tiba di saat gelap di nakanoshima park jadi aku batalkan ke nakanoshima park. Toh kalau udh gelap, percuma juga gak bisa liat sakura dengan puas.

Lagian tadi pagi juga aku udb cukup puas menikmati sakura di kema sakuranomiya park. Jadi aku milih langsung ke pelabuhan tempat nakanoshima river cruise. Sebenarnya sebagai pemilik OAP ada banyak fasilitas naik kapal yg bisa kita nikmati. Ada yg melewati USJ (tapi aku gak pilih ini karena pelabuhannya lumayan jauh), ada juga di osaka castle (aku gak pilih ini karena pemilik OAP cuman dapat diskon harga tiket, gak yg free), ada juga yg melintasi sungai di daerah dotonburi (karena semalem udh ngeliat shinsaibashi dan wilayah dotonburi, jadi kayanya aku gak terkesan dan mikir akan biasa2 aja naik kapal di daerah ini, jadi aku masukkan naik kapal dotonburi ini kalau masih ada waktu besok malam, kalau gak sempet juga gak papa).

Makanya akhirnya aku pilih naik yg nakanoshima river cruise yg masih di tengah2 kota osaka dan liat foto2 pemandangan malamnya di google juga lumayan. Dan yg utama adalah tiketnya gratis bagi pemiliki OAP. Kalau gak punya OAP mesti bayar tiket ¥ 900. Alhamdullillah pemandangannya indah kok tapi yg gak nahan itu udara dingin karena angin yg berhembus. Tapi saat disinilah aku merasakan bener2 kebaikan org Jepang. Meskipun sebelumnya aku selalu bertemu dengan org2 Jepang yg baik, mulai dari yg ngasih tau arah dan nganterin, sampai yg nemuin hp aku di nara dan ngasih ke petugas station dan di nakanoshima ini aku ketemu cewek jepang penjaga loket tiket yg baik.

Jadi karena sebelumnya pas nyusun itinerary aku udh cek accu weather dan udh aku tulis juga di itinerary jadi aku merasa yakin dgn kekuatan tubuhku saat menghadapi suhu 8 derajat celsius. Karena selama ini aku udh menikmati tinggal di negara 4 musim dan aku baru make jaket tebel kalau suhu 0 derajat dan baru ngeluarin jaket winter kalau suhu minus 5 derajat. Jadi saat trip ini, aku gak bawa jaket tebel hanya jaket biasa aja. Eh gak taunya rasa dingin itu berbeda saat angin berhembus padahal saat itu aku cuma duduk2 di pinggir sungai nakanoshima, belum naik kapalnya.

Sampai2 aku mesti beli hand warmer di sevel biar aku genggam2 utk menghangatkan tanganku. Mungkin yg jaga loket ngeliat aku yg kedinginan dan dia datang meminjamkan jaket tebalnya. Aku sudah nolak karena dia juga pasti kedinginan. Trs dia bilang gak pa2, aku disuruh pakai jaket itu karena saat naik kapal nanti pasti lebih dingin. Dia masih bisa berlindung di dalam ruang loket yg ukurannya kecil banget (seukuran ruangan tempat telpon umum koin). Alhamdullillah karena jaket tebel dari dia, aku bisa menikmati perjalanan 20 menitanku menyusuri sungai nakanoshima.

Jadi ini mungkin bisa dijadikan pelajaran buat tmn2 utk tetap berjaga2 saat mempersiapkan pakaian apa yg dibutuhkan saat travelling dgn melihat tempat apa yg ingin dituju serta wahana atau atraksi apa yg ingin dinikmati. Jgn sampai karena gak nyaman jadi gak bisa menikmati pemandangan atau atraksi yg dipilih. Karena belum tentu selalu ada org baik yg mau dan bisa menolong kita. Untungnya, setiap travelling aku selalu bawa sesuatu yg khas dari Indonesia. Jadi meskipun di Korea, aku masih nyetok souvenir2 kecil berupa ganci atau syal atau apapun yg khas Indonesia, krn aku selalu kasih kenang2an utk org2 yg melakukan kebaikan utkku.

Mulai dari receptionis hostel, org yg ketemu di jalan, sampai mungkin tmn sekamar di dorm hostel aku kasih. Kebetulan souvenirku udh abis dan hanya ada coklat yg merupakan salah satu produksi instansi di Jember, dan untungnya ternyata cewek yg minjamin aku jaket ini pecinta coklat jadi malah dia yg berkali2 terima kasih sangking senangnya dan bertanya2 tentang coklat Indonesia. Dan aku bilang aku juga pecinta coklat dan malah beli hanan coklat made in Japan. Dan dia sendiri malah gak tau hanan coklat karena mungkin emang target pasar hanan coklat adalah org muslim karena itu adalah coklat halal made in Japan.

Tsutenkaku Tower

Setelah puas menikmati malam menyusuri sungai nakanoshima, aku lanjutkan perjalanan ke tsutenkaku tower. Singgah ke tower ini karena emang gak jauh2 amat dari hostelku. Hanya beda 2 station dari hostelku. Jadi setelah melihat pemandangan kota osaka di siang hari dari ketinggian osaka castle dan umeda sky building, aku ingin menikmati keindahan kota osaka di malam hari dari ketinggian tsutenkaku tower. Utk menikmati keindahan kota osaka tersebut, kita mesti bayar tiket sebesar ¥ 700, tapi lagi2 free buat pemilik OAP. Di tower ini ada beberapa patung budha ukuran mini. Selain itu juga ada patung replika glico sign.

Jadi kalau susah2 dapat foto bagus di glico sign di dotonburi, ya bisa lah foto2 disini aja 😂. Disini juga ada toko2 yg jual mainan maupun souvenir. Setelah puas muter2 tower sambil liat pemandangan dan merasa lelah aku putuskan utk balik ke hostel. Sebenarnya ini adalah waktu tercepat aku pulang ke hostel. Biasanya aku balik jam 10 atau jam 11 malam tapi hari ini jam 9.30 malam aku udh balik ke hostel. Dan akhirnya aku pake buat nyobain mesin laundry hotel. Ya lumayan kok, ngeluarin duit ¥ 500 aku udh dpt sabun cuci, bisa nyuci semua baju kotorku selama 8 hari, plus udh pake pengering sampai benar2 kering tanpa perlu di jemur lagi alias langsung bisa dilipat dan diberesin 😊. Dan akhirnya aku bisa tidur nyenyak karena membayangkan nanti saat aku pulang travelling, aku gak perlu mikir nyuci2 pas liat cucian baju kotor yg bertumpuk karena malah byk yg bersih 😂.

Akhirnya eksplor osaka kelar. Besok2 aku lanjutin kisahku eksplor kobe dari pagi hingga sore dan lanjut lagi di osaka. Jangan bosen2 ya baca kisah travellingku. Happy travelling semua.

Day 9 Kobe

  • Rokko Garden terracce
  • Susumakigaki waterfall
  • Arima onsen
  • Meriken Park
  • Kobe Port tower
  • Masjid Kobe

  • Osaka:
  • Tempozan Giant Feris Wheel
  • Shinsaibashi Shopping street
  • Restoran halal ramen naritaya

💝 KOBE 💝
Saat ingin ke Jepang, Kobe sudah masuk daftar kota teratas yg wajib aku kunjungi. Karena saat itu aku ingin sekali ke mount Rokko. Akhirnya di hari ke 9, keinginanku terwujud. Karena cable car ke mount rokko baru beroperasi jam 10 pagi, jadi aku putuskan untuk pergi dari hostelku di osaka pukul 8 pagi.

Rokko Garden Terrace

Perjalananku ke mount Rokko diawali dengan naik subway ke umeda station (masih mengandalkan OAP 2 days 😊). Dari umeda station aku naik kereta express hankyu kobe line dgn membayar tiket seharga ¥ 320 dan turun di Rokko Station. Setelah itu lanjut naik bus dlm kota kobe menuju Shita station dengan biaya ¥ 210. Sampai di Shita station, awalnya aku mau beli tiket cable car, bus di mount rokko dan ropeway secara ketengan. Jadi aku awalnya pgn beli tiket cable car dari shita station ke sanjo station one way (karena aku berencana gak PP dari mount rokko).

Tapi setelah ngobrol sama petugas loket dan aku jelaskan itineraryku, eh malah sama petugas loketnya ditawari paket cable car, bus dan ropeway yg one way dan seharga ¥ 1.750, yg setelah aku itung2 aku bisa hemat ¥ 370 (masalah hitung2an dan hemat2an aku sampaikan di akhir tulisan aja ya 😊). Singkat cerita akhirnya aku naik cable car ke sanjo station yg berada di sekitar mount rokko. Tiba di sanjo station kita tinggal nyari shuttle bus. Jgn salah naik bus ya karena ada bus reguler dan shuttle bus. Yg jadi masalah itu bus reguler dan shuttle bus mirip. Meskipun petugas loket cable car bilang cari bus no. 1 tetep aja aku bingung dan utk mastiin ya nanya sama supirnya.

Jadi di wilayah mount rokko ada shuttle bus yg melewati tempat wisata di sekitar mount rokko, diantaranya rokko alpine botanical garden, museum musik dan rokko garden teracce. Utk menuju ke tempat2 tersebut kita mesti naik shuttle bus yg sekali naik seharga ¥ 260, tapi jika kita punya tiket paket yg ada plus shuttle bus kita bisa naik aja dan singgah di setiap tempat dgn menunjukkan tiket yg kita punya. Hanya yg perlu diperhatikan adalah tempat dimana kita menunggu shuttle bus. Utk rute sanjo station – Rokko arima ropeway berbeda halte dgn rute rokko arima ropeway – sanjo station. Hal ini penting karena jam kedatangan bus berbeda2 antara kedua halte tersebut dan kalau salah bisa lumayan lama nunggunya.

Balik ke rute yg aku inginkan. Karena emang cuma pny hasrat yg penting ke mount rokko doank dan biar sempet eksplor tempat wisata lain di Kobe jadi aku cuma singgah ke rokko garden terrace. Kebetulan pas nyampe sanjo station, shuttle bus udh mau pergi. Naik shuttle bus sama aja kaya naik bus reguler, kalau ingin berhenti di tempat yg di tuju mesti pencet bel ya karena busnya gak selalu berhenti di setiap halte. Rokko garden terrace adalah tempat wisata yg letaknya paling jauh karena letaknya di ketinggian.

Utk dpt masuk ke tamannya, kita mesti bayar ¥ 300. Masih ada sedikit salju di taman tersebut. Byk spot yg instagramable dan menyejukkan mata di tempat ini. Pokoknya tempat ini bener2 bikin betah bgt. Sebenarnya di mount rokko ada juga ski resort yg namanya rokko snow resort. Tapi karena aku pergi pas spring, jadi aku gak tertarik utk kesana. Setelah puas eksplor rokko garden terrace, aku nunggu shuttle bus utk menuju ke rokkoarima ropeway karena aku ingin turun dengan naik ropeway menuju arima onsen.

Baca juga: 4 Musim di Jepang dan Bulan Terjadinya

Susumakigaki Waterfall

Sesampai di arima station, dan turun dari ropeway, aku mesti jalan kaki sekitar 1,7 km utk bisa sampai di arima onsen. Jalanannya sepi banget. Jangankan berharap taksi lewat, kendaraan pribadi pun jarang. Saat jalan kaki itu lah aku liat penunjuk jalan mengenai susumakigaki waterfall yg jaraknya 300 meter. Karena penasaran, dan denger kok seperti banyak suara org jadi aku memutuskan utk melihat air terjun tersebut. Ternyata pas di pintu masuk menuju air terjun tersebut, ada seperti kolam utk anak2 bermain dan kebetulan saat itu ada beberapa pengunjung disana. Sedangkan air terjunnya sendiri sih hanya air terjun kecil biasa 😊.

Arima Onsen

Arima onsen sebenarnya sih nama tempat spa atau pemandian air panas terkenal di Jepang tapi utk menikmati fasilitas di onsen ini katanya sih gak murah. Jadi aku kesini sih lebih karena pgn mengeksplor sekitarnya aja. Dan ternyata emang wilayah ini ramai akan turis. Ya karena modalku gak gede dan gak bisa masuk ke onsennya jadi aku menikmati merendam kaki gratis aja yg airnya panas banget. Malah kalau kelamaan berendam disitu, kaki bisa jadi memerah lho. Selain itu, di wilayah ini juga banyak cafe dan restoran serta pedagang makanan ringan khas Jepang.

Meriken Park

Setelah puas mengelilingi arima onsen, aku memutuskan utk ke meriken park atau kobe port. Jadi dari arima onsen aku naik bus ke kobe station dan bayar ¥ 700 lalu dilanjutkan dgn naik bus ke meriken park dgn bayar ¥ 260. Di meriken park cocok banget buat yg suka sama pemandangan laut. Karena disini kita bakalan melihat birunya air laut dan langit berpadu dengan indahnya. Aku emang suka dengan wisata alam jadi ya senang aja duduk manis disini. Trs jgn lupa utk berfoto manis di “be kobe” sign yg fenomenal. Karena aku pergi pas weekdays jadi gak byk pengunjung, jadi bisa puas foto2 disitu dgn berbagai macam gaya 😂.

Kobe Port Tower

Jgn lupa utk singgah ke kobe port tower yg masih satu area dengan meriken park. Utk bisa naik ke atas kobe port tower kita mesti merogoh kocek ¥ 700 utk dewasa. Dari lantai atas kobe port tower kita bisa melihat keindahan kota dan laut kobe.

Masjid Kobe

Dan selain ingin mendatangi mount rokko, aku juga paling ingin mendatangi masjid ini. Kenapa? Karena menurut catatan sejarah, ini adalah masjid pertama yg didirika di Jepang. Dari kobe port tower aku langsung naik bus ke masjid kobe dengan membayar ¥ 260. Dan emang sih masjidnya bener2 keliatan layaknya masjid meskipun tidak luas. Dan kebetulan sekali di samping masjid ada pohon sakura yg sedang mekar. Saat itu masjid Kobe ramai dikunjungi oleh wisatawan muslim.

💝 OSAKA 💝

Sebenarnya aku pengen makan steak kobe yg terkenal gitu tapi sayangnya utk steak halal dan emang bener2 enak itu ada di salah satu restoran (maaf aku lupa namanya) yg baru buka jam 5 sore dan pas liat harga per porsinya emang lumayan banget. Sekitar ¥ 20.000 – 30.000 kalau tidak salah dan harus reservasi terlebih dahulu. Kemudian pas aku jalan kaki dari masjid kobe ke kobe station aku ngeliat restoran steakland yg jual kobe steak murah utk perorang di harga sekitar ¥ 2.300 an kalau tidak salah utk porsi 200 gram daging kobe. Pas aku browsing, ternyata restoran ini emang terkenal juga. Letak restorannya pas di depan station kok. Tapi sayang pas aku masuk, restorannya penuh banget, jadi ya aku males deh mesti antri lama. Akhirnya aku putuskan utk balik ke osaka.

Tempozan Giant Ferris Wheel

Karena masih punya Osaka Amazing Pass (OAP) yg bisa dipake, akhirnya aku putuskan utk tetap ke tempozan giant ferris wheel sesuai itineraryku. Jadi aku naik kereta express hanshin namba line dan turun di kujo station dengan membayar tiket ¥ 390. Sampai kujo station lanjut ke chuo station dengan subway dlm kota osaka (bayar pake OAP). Jalan kaki dikit udh sampai di kincir angin raksasa tersebut. Harga tiketnya ¥ 800 utk dewasa tapi lagi2 gratis bagi pemilik kartu OAP. Kotak di kincir angin ada 2 jenis ya.

Yg satu kotak biasa yg lantainya tertutup dan yg satu lantai kotak dari kaca jadi tembus pandang, kita bisa liat pemandangan di bawah secara langsung. Tapi karena jumlah kotak yg berlantai kaca hanya 8 kotak, maka bagi yg ingin menaiki kincir angin dgn kotak tersebut, maka antri akan lebih lama. Bisa 30 menitan baru dapat. Selain itu, satu kotak di kincir angin tersebut dipergunakan utk satu kelompok. Jadi kalau sendirian ya maka satu kotak itu isinya cuma kita doank. Nah karena aku males antri lama dan udh agak malam juga, jadi aku putuskan utk naik kotak yg biasa. Dan saat kincir raksasa itu terus bergerak naik, aku jadi bersyukur gak jadi milih kotak yg berlantai kaca soalnya naik kincir raksasa itu sendirian lumayan serem juga sih. Jadi ya utk mengalihkan ketakutan milih utk cekrek2 aja atau buat video 😂.

Dotonburi

Setelah menguji batas ketakutanku naik tempozan giant ferris wheel, aku lanjut ke dotonbori. Sebenarnya aku masih memiliki waktu utk naik Tombori River Cruise menyusuri sungai sepanjang dotonburi secara gratis dengan menggunakan OAP yg aku miliki. Tapi aku tiba2 ingat kalau aku blom beli oleh2 buat anak2ku 😂, jadi aku batalin deh naik tombori river cruise, dan milih ke daerah pertokoan di shinsaibashi lagi 😁. Daripada ntar emak2 gak dibolehin travelling lagi kan bisa berabe ya kan 😂. Tapi mungkin bagi yg emang pgn beli OAP saat eksplor osaka bisa dimanfaatkan dengan efektif tuh OAP nya biar gak sia2 😁

Halal Ramen Naritaya

Setelah oleh2 utk anak2 beres, dan baru kerasa perut lapar, karena seharian cuma ngandelin onigiri, jadi aku milih utk mencoba makan di halal ramen naritaya yg jaraknya hanya 200 meter dari hostelku. Ramennya enak, dan kebetulan pegawainya ada orang Indonesia yg berasal dari Medan, jadi aku gak bingung saat mau pesan makan 😂. Setelah kenyang, aku balik ke hostel buat packing karena besok pagi aku udh harus balik ke Korea.

Note:

1. Di kobe adanya kobe city bus and subway one day pass seharga ¥ 1.030. Tapi setelah aku itung2 rugi banget deh aku beli karena gak cover cable car, shuttle bus di mount rokko, ropeway dan bus yg dari arima onsen. Jadi hanya bisa dipake utk naik bus dan subway di kota kobe, gak sampai ke pinggiran kobe. Padahal utk kota kobe yg dicover oleh pass itu aku hanya butuh saat dari kobe station ke shita station (¥ 210), dari kobe station ke meriken park (¥ 260) dan dari kobe port ke masjid kobe (¥ 260).

Total aku butuh ¥ 730. Jadi kalau beli pass ya jatuhnya rugi. Dan lebih enak naik bus loop kobe karena tempat halte2 tujuannya emang tempat2 wisata di kobe. Jadi rata2 haltenya deket banget dengan tempat2 wisata termasuk halte ke masjid kobe. Karena masjid kobe juga jadi salah satu tujuan wisata yg diperhitungkan oleh pemerintah kota kobe.

2. Kalau mau ke mount rokko PP mending beli tiket cable car dan shuttle bus PP karena jatuhnya lebih murah. Mau yg one way karena pgn nyobain ropeway juga mending beli tiket yg paket bukan yg ketengan. Hitung2annya kaya gini: Beli paket cable car + shuttle bus + ropeway = ¥ 1.750. Kalau beli ketengan utk ruteku jadinya: Cable car = ¥ 590, shuttle bus sanjo station – rokko garden terrace dan rokko garden terrace – rokkoarima ropeway = ¥ 260 x 2 = ¥ 520, lalu naik ropeway = ¥ 1.010. Jadi total yg seharusnya aku bayar kalau beli ketengan = ¥ 2.120 jadi aku menghemat ¥ 370. Hemat bisa lebih byk lagi kalau kita singgah juga ke rokko alpine botanical garden dan museum musik (total bus ¥ 520), jadi bisa hemat ¥ 890.

3. Utk hitung2an penghematan pemakaian OAPku ya. Aku beli OAP two days di harga ¥ 3.600. Dgn ruteku selama di osaka, jika aku gak pake OAP maka pengeluaranku akan menjadi:
Hari pertama: biaya transportasi: ¥ 1.990, biaya masuk wisata: ¥ 3.350. Jadi total ¥ 5.340. Itu aja modal aku beli OAP udh balik 😁.
Hari kedua: biaya transportasi: ¥ 830, biaya atraksi tempozan ¥ 800. Jadi total ¥ 1.630.
Maka total pengeluaranku 2 hari eksplor osaka dgn rute yg aku susun, aku butuh biaya ¥ 6.970. Tapi karena pake OAP jadi bisa hemat ¥ 3.370.
Maafkan emak2 ini ya kalau notenya malah tentang matematika 🙏. Ya namanya juga emak2, gak peduli mesti orat oret atau pencat pencet kalkulator demi itung2an yg hemat. Tapi sayangnya ilmu penghematan ini jarang bisa digunakan kalau udh di pusat perbelanjaan 😂. Jadi aku sih hematnya di porsi yg lain 😁. Tapi meskipun pgn hemat jgn lupa tetap bikin travelling bahagia ya.

4. Dear admin, fyi. Sebelum di notice aku mau info kalau foto yg di posting cuma ada 10 ya, foto diri ada 3, nah yg 4 lainnya itu video karena pgn kasih liat naik cable carnya modelnya gimana, naik ropeway modelnya gimana, air terjun susumakigaki yg imut2nya gimana, dan terakhir pgn kasih liat betapa besarnya kincir angin yg aku naiki sendiri itu. Gak sempat buat2 foto kolase karena udh beberapa yg inbok nanyain kobe jadi daripada cape jelasin satu2 mending posting cepat2 🙏😁. Pokoknya tetap love you full deh admin 😍.

Next, insya Allah postingan hari ke 10 tentang cara aku ke kansai airport dgn budget murah setelah gak punya pass apapun 😂 plus rincian total pengeluaran ya. Happy travelling semua.

Day 10 Pulang

Hai semua, maaf ya yg kemarin2 nanyain total pengeluaran aku di Jepang, karena baru sempet sekarang aku update sambungan cerita ttg solo trip ke Jepangnya. Ini adalah postingan terakhir dari rangkaian perjalanan 10 hari ku di Jepang.

Utk hari terakhir, aku udh gak jalan2 eksplor lagi karena aku mesti balik ke Korea dengan penerbangan pukul 10.00 pagi. Jadi hari terakhir ini aku gunakan utk persiapan ke bandara. Karena emang penerbangan aku pagi makanya aku gak punya kartu pass apapun, karena OAP ku udh abis masa aktifnya di hari kemarin.

Jadi aku memutuskan beli tiket ketengan ke bandara kansai, Osaka. Dan yg termurah itu naik Nankai Kansai Line dari tengchaya station. Jadi dari hostel aku naik subway ke tengchaya station (¥ 230) lalu beli tiket nankai kansai line ke kansai airport (¥ 920). Emang sih agak lama perjalanannya tapi kalau punya waktu lebih ya gak ada salahnya berhemat 😁. Aku yg pergi dari hostel pukul 6 pagi aja udh nyampe bandara pukul 7.30 pagi kok.

Di kansai airport, proses check in lancar. Cuma perjalanan dari tempat check in ke ruang tunggu lumayan jauh. Untung aja nemu vending machine di ruang tunggu dan nemu peach coca cola yg ternyata rasanya enak 😁. Meskipun aku naik pesawat LCC korea aku dpt bagasi 15 kg jadi yg aku tenteng masuk bagasi cuma tas belanjaan dan ransel. Penumpang saat itu gak terlalu byk, jadi di pesawat lumayan sepi (berbeda saat pergi dgn rute Daegu – Tokyo yg penumpangnya full). Sesampai di Daegu airport juga imigrasi dan custome lancar. Barang2 bawaanku gak perlu di x ray.

Semoga bermanfaat. Happy travelling semua.

***

Artikel Solo Traveling ke Jepang ini merupakan kiriman dari Icha Saridewi Hanafiah di group Backpacker International. Hak cipta sepenuhnya menjadi milik beliau.

Kasih Tanggapanmu Dong